Yang panjang panjang

Kuku panjang? Hmm...

Kuku panjang? Hmm...

Haduh kalau baca yang panjang panjang kok bawaannya cabul ya? Huahahha.. Ndak ndak, saya ini kan cewe baik hati dan tidak sombong rajin menabung dan taat pada suami nda akan membicarakan hal-hal cabul. Yang mau di omongin itu kuku. Iya kuku, yang ada di jari, yang warnanya putih, yang kalo panjang asik buat garuk” kalo pendek asik buat ngupil.

Jadi begini, hari ini sewaktu kuliah Mathematics For Business, sambil nyatet angka” yang nda karuwan bentuknya dari si dosen, temen saya merhatiin tangan saya yang nda berhenti ketuk” meja kalo lagi nulis (whoa, merasa hebat juga saya bisa multi task yang nda berguna seperti itu). Perlu saya akui, kuku saya itu panjang”. Bahkan lebih panjang dari yang di gambar (maklum, gambar nyolong :D) Nah temen saya bertanya “emang enak chor punya kuku panjang?”

Saya mikir mikir buat jawab, seandenya ya, seandenya say di hadapkan pertanyaan itu setahun lalu, pasti saya dengan pede dan lantang serta yakin akan menjawab “ah enak enak aja”. Kalo orang melihat kuku panjang pasti bakal berpikir “jorok”. Apalagi kalau kuku tangan kiri panjang”. Pasti yang kebayang pertama adalah cebok, which is bisa menyebabkan luka pada pantad atau mungkin kotoran nyangkut dikuku, padahal saya selama memiliki kuku panjang nda pernah mengalami iritasi atau nyangkutnya kotoran. Lha trus kenapa kok tahun ini jadi nda semangat punya kuku panjang? Lha ya mbok sabar, saya kan mo curhat duluπŸ˜›

Saya punya kuku panjang sejak kelas 2 SMP, Β± 5th an lah. Soalnya kalo di SD, ada kuku panjang bakal di getok pake penggaris besi sama guru, pas 1 SMP masi malu” kucing gitu deh, pas kelas 2 baru deh berani jadi kucing benreanπŸ˜€ Guru saya juga nda suka sama kuku panjang saya, ortu juga nda suka, tapi temen” saya suka *halah* jadi bisa di pastikan alasan saya dulu manjangin kuku itu karena popularitas, tiap di tanya “wah chor kukunya kok bisa panjang dan sehat begitu, rajin meni pedi yah?” rasanya teh bangga pisan.

Sampe SMA pun tetep kekeuh panjangin kuku, dan cuma potong kuku kalo ada yang retak / patah halus (itu loh yang kukunya lepas sendiri tp nda sakit, dan bentuk patahannya halus, jadi kayak di potong pake gunting kuku), soalnya kan ga keren, masa 5 jari yang panjang cuma 4πŸ˜† Ortu dan beberapa temen ngenalin fake nail dan nail extension supaya saya potong kuku. Lah ya tapi tetep aja nda seneng, nail art pun saya praktekan di kuku saya sendiri dengan membabi buta. Pernah beli nail extension tapi ya nda kepake juga, hehehe.

Nah, alasan kenapa tahun ini saya nda bangga lagi dengan kuku panjang adalah karena awal tahun 2007 kan saya kenalan dengan Game Online AyoDance. Nah itu kerjanya mencet” keyboard, dengan kuku panjang bakalan bikin salah pencet melulu. Udah gitu, tahun ini saya masuk kuliah, yang kerjaannya tuh ya, ngetiiiiiikkkk terusss, kalo kuku panjang rasanya juga nda nyaman gitu deh buat ngetik. Dan yang menjadi alasan juga karena adanya Hadis Sahih dalam agama saya yang menganjurkan untuk potong kuku.

“Dari Abu Hurairah r.a, katanya: Bersabda Rasulullah saw perkara dari tuntutan agama iaitu bersunat, mencukur bulu ari-ari, memotong kuku, mencabut bulu ketiak dan menggunting misai” (Sahih Muslim)

Tapi harus diakui, walaupun saya punya sejuta alasany untuk potong kuku, ada rasa malas, buat potong kuku, tetep aja pilih panjang” karena merasa seksi. Sampai akhirnya Tuhan menegur saya. Jadi ceritanya saya lagi bercanda” sama temen saya ini, saking lupa dirinya bercanda, saya cubit dia, dengan keadaan kuku jempol kiri saya panjang, dan sreett.. Kuku itu patah. Kalo patah lepas halus begitu si nda papa, lah ini patahnya separo, berdarah” pula.. Gyaaaaaa~~!! Kerjaan pertama saya adalah, beli akua dingin, saya siram”in itu kuku, sambil nangis, soalnya perih pisan. Mana darahnya bisa netes, berarti kan lumayan juga lukanya. Terus temen saya beliin band aid. Di suruh potong kuku sama beberapa temen, tapi saya nda mau, kekeuh nutup kuku panjang yang terluka itu dengan band aid begitu aja, dan butuh 3 hari untuk berani motong kukunya. Soalnya perih pisan, dan tatut saya liadnya.. huhu.. Selama 3 hari itu terasa pisan nda enaknya nda pake jempol kiri, buat nyalain lampu sen motor, buat keramas, buat mandi, buat ngetik. Soalnya perih😦

Dan sekarang, ketika di tanya “emang enak chor punya kuku panjang?” maka saya jawab “nda enak, ini lagi males potong aja, tp nda nyaman, hehe, nanti malam potong de :)” sambil mesem mesem kek tadi pas di tanya temen sayaπŸ˜›

+._cHoRo_.+

One thought on “Yang panjang panjang

  1. hahahaha .
    duLu pas gw 3 SD-an ,
    kuku gw pendek2 bgt ..
    ampe berdarah2 .
    [gw gigitin]

    trus bengkak gitu ,
    sakit bgt ,
    akhr_ny sejak itu gw gk gigitin kuku ampe parah hahaha ..

    keLas 5 SD muLai maLes guntingin kuku .

    SMP makin parah .

    dapet komentar macem2 jenis ..
    dari negatif ampe positif hahahaha .

    kadang suka ke cakar sndiri xD~

    skarang masi panjang [rada males motong -.-]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s