Yang tetangga

Beberapa hari ini saya nonton serial Desperate Housewives season 1, dari episode 1. Melihat kehidupan sosial tetangga. Saat nonton film itu, saya teringat teman lama, yang pernah ngomong gini ±3 tahun lalu, “chor, nanti aku mau nikah sama si X, trus pasti enak kalo habis itu kita tinggal tetanggaan, trus punya anak, kita nda pindah” chor, anak kita kek Ran dan Shinichi, temenan sejak kecil. Trus chor, tiap weekend kita makan malam bareng, kadang di rumah ku, kadang di rumahmu, trus kalo minggu kita bikin roti bareng” sambil ngegosip, curhatin anak dan suami kita.”

Sounds wonderful, isn’t it? Tapi namanya ngomong ya cuma ngomong, akhirnya ya sekarang ini malah ketemu aja nda pernah nyapa. Di YM pun cuek bebek aja, kalo di sapa pun ya udah cuma basa basi belakah. Ahh,, impian..

Selama saya di Jakarta, saya tinggal di komplek perumahan, dari depan sampe ujung komplek, semua tetangga saling kenal, kecuali jalan tempat rumah saya. Di jalan soka (nama jalan rumah saya) itu kira” ada 7 rumah, tapi cuma 2 yang di tinggali, rumah saya di ujung buntu, dan rumah Pak Abraham di ujung jalan, terpisah 5 rumah. Dan nyaris ngga pernah ketemu. Selama kurang lebih 7 tahun saya tinggal di perumahan itu, banyak yang mengisi rumah” di sebelah saya, dan paling lama cuman 2 tahun, sisanya, datang dan pergi begitu saja.

Saya tinggal di sana selama SD dan SMP, sejak SMP saya pulang sekolah jam 6 sore. Dengan jalanan yang sepi dan gelap, karena sedikit yang menghuni, lampu jalan pun nda ada. RT nya menganggap Jalan Soka ga perlu di urus. Lha cuma keluarga saya. Di rumah saya, tukang bakso, tukang eskrim, tukang sate bahkan sampe sales dan pengamen nda ada yang pernah bertandang ke rumah saya. Sepi dan suram.

Tapi nda tau kenapa, kok ya saya senang. Pas nonton Desperate Housewives, saya kepikiran, pasti nda menyenangkan punya tetangga yang selalu mau tau urusan tetangga sendiri, seperti kata Bree Van De Kamp “siapa si yang nda mau tau tentang tetangga?”. Jadi ingat, dulu karena saya kalo jalan menunduk dan lebih memperhatikan kaki saya ketimbang jalanan, saya di anggap sakit mental😀 Para tetangga yang aneh.

Tahun 2005, ayah saya di putuskan pindah ke Magelang, dan saya sekolah di Jogja, awalnya saya menolak dengan tegas. Nda mau saya pindah ke lingkungan baru, yang rame, yang harus bersosialisasi (ah sombong sekali saya😀 ) Tapi ternyata nda juga, di sini sama aja, anak” mudanya lebih cinta kamar mereka atau motor mereka, lebih suka jalan” ketimbang rapat pemuda. Dulu pernah saya beberapa kali saya ikut pertemuan pemuda pemudi di sini, tapi ya hasilnya nda ada, yang di omongin nda jelas, dan datang cuma duduk diam nda di anggap itu jadi pandangan biasa.

Tetangga saya di sini jarang” keluar rumah. Walopun beberapa pasti ketemu dan saling menyapa. Padahal, 12 tahun lalu saya sempat tinggal di Jogja, dan di rumah ini, duluuuuuuuuuu jaman saya masi SD kelas 2 gitu di sini anak” kecilnya di lepas di jalan, main bareng, ibu”nya ngegosip di pojokan, anak” cowonya cebur”an di sawah, dan anak” cewenya kejar” tukang sate madura. Ah ironic, sekarang tiap sore jalanan ya lenggang, ibu” gendong bayi buat nina bobo in trus masuk lagi ke rumah.

Dan yang membuat semua orang keluar rumah untuk saling menyapa, hanya gempa, mati lampu dan penyemprotan nyamuk DBD. Ah tetangga, terlalu ramai ya sebel, tapi kalo terlalu sepi kok di rindukan.

Tapi buat saya, tetep aja komputer ini lebih di sayang😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s