Yang sebelum ke Jakarta

Tanggal 24 Lusa, saya bakalan liburan ke Jakarta. Happy? Of Course! Mangga Dua, Tanah abang, Pasar baru, Shopping Heaven I’m comiiiiing!!!

Ada beberapa hal yang saya lakuin sebelum ke Jakarta,

Buying Ticket
Yep, kalo ini si jelas, sudah jauh jauh hari tiket kereta *yaps kereta* dicari, and I got it Yay~

Taksaka Pagi Eksekutif Gerbong 6.

Packing
Yap, cukup dengan membawa 1 ransel doang, padahal saya di sana about 9 days. Karena di iming”i bakal belanja :mrgreen: jadilah saya pede bawa 1 ransel aja, moga” si ga kekurangan baju di sana, xixixi..

Refill Pulsa
Okay, Somebody says, percuma punya henpon keren tapi ga ap tu det karena ga bisa di hubungi. Yaps, isi pulsa biar gampang di sms dan di tepon + browsing” di kereta/Jakarta ntar πŸ˜€

Buying Book
Wogh! Kok Book, bukan Books? Yap, karena saya belinya emang cuma 1. Belajar dari pengalaman lama, bakal percuma saya bawa buku banyak”.. Ga kebaca ujung”nya.. Huhuhu.. Buku apa yang saya bawa, lom tau, besok selasa siang baru mau ke Toko buku Hihihi.. Tapi Budget dah ada sih.

Refill My Data Traveller
Kingston kesayangan saya mo saya isi macem”. Since bokap ada laptop, tapi ndak ada CD/DVD ROM nya.. Sedih nya.. Jadi hanya bergantung sama FDD 2,5 GB. Ada rencana beli Kingston 4GB biar lebih puas. Tapi takut mubazir. Walopun Budgetnya ada sih. Tapi tetep sayang ah..

Istirahat Cukup dan Makan yang cukup
Ini bulan puasa sih, jadi saya harus berusaha menjaga stamina dan kesehatan πŸ™‚

*tapi teteup berharap moga” besok udah mens, ga tahan puasa di Jakarta xp*

Menuhin HP dengan MP3 yang asyik” πŸ™‚
Enuff said! Saya nda punya aipod, jadi saya bergantung sama Sony Ericsson W880i saya untuk menemani di kala sedih dan senang di sana x]

Jadi, Happy Holiday All!

Hiatus dulu selama di sana, sukur” bisa konek inet via gprs pake laptop bokap πŸ™‚

Advertisements

Yang niat

“kayaknya aku mo ambil konsentrasi di syariah accounting deh”

“He eh, kayaknya aku juga mo syariah syariah an de”

“Wah, syariah bank bagus tuh, halal, di ridhoi Allah kerja di sana wes”

“kamu gmana chor?”

Di sebuah tempat, lagi nongkrong” sama anak” IP, dan saya nda pokus dengan perbincangan yang ada.

“ha?”

1 kata yang bikin semua orang di sana melengos. Apakah karena kampus saya Universitas InsyaAllah Islam *kabur sebelum di pecat ama rektornya* makanya temen” saya jadi pengen masuk Syariah system? Atau emang sebelum masuk ke UII, mereka sudah berniat untuk terjun ke dunia Islamic Economy? Soalnya temen saya di IE (Ilmu Ekonomi) Reguler juga mau kerja di bank Syariah.

Saya sendiri? Ah saya ini tidak munafik, saya masih mencintai kenikmatan duniawi, kerja di perusahaan swasta, kalo bisa korupsi yang ga ketauan, cuakakakaa.. Bisa jalan” ke luar negeri 3 bulan sekali, bisa shopping barang mahal, tinggal tunjuk bisa dapet apa yang kita mau *loh, saya ini mau jadi akuntan atau mau jadi bos besar toh?*

Saya pribadi memang berniat sejelek itu, nda becandaan kok. Saya mau kerja di perusahaan swasta, atau jelek” saya maunya di dinas perpajakan. Wah, sounds bad banged ya saya ini? Masalahnya, saya masuk kuliah di ekonomi bukan karena kepuasan batin, tapi tuntutan ingin dapat pekerjaan bergaji besar dengan kerja enteng *sebetulnya si bisa aja jadi dokter, atau pelacur sekalian, tp otak dan fisik saya nda mencukupi πŸ™‚ *

Waktu kecil, saya seneng banged hitung” an. I dare to say I’m good at calculation. Tapi itu pas saya es de, kira” 10 tahun lalu. Semakin besar saya lebih mencintai politik, bukan bukan, bukan ingin terlihat pintar, tapi saya senang dengan kelicikan” di politik, suap menyuap, KKN, penggunaan kekuasaan secara semena mena. Saya ndak sedang satire kok, tapi saya selalu menganggap orang yang pintar ngomong dan bisa menggunakan kekuasaan yang dia punya itu kewlβ„’ sekalih!

Jadilah saya banyak baca” tentang sosial politik ketimbang itung”an lagi. Jadilah saya numpul kalo hitung”an. Tapi pas kelas 3 sma, saya sadar, masuk ke jurusan ilmu pemerintahan tidak memiliki kesempatan kerja yang sama besarnya dengan jurusan ekonomi. Trus kenapa akuntansi, ya balik, karena saya suka itung”an. Ngitungin duit orang, sukur” bisa di tilep, huahahaha..

Eniwe, setelah 3 semester saya kuliah, saya suka banget berada di dunia akuntansi, saya suka membuat jurnal, suka ngitung pajak *yes hidup taxation!* dan tergila” dengan quotation lecturer Advanced Accounting saya, “Whatever it takes, the accounting will show his beauty” ketika kita bikin jurnal yang angkanya banyak tapi di akhir selalu balance. Kalo kata dosen saya, itu lah kecantikan akuntansi.

Yap, mungkin buat sebagian orang niat saya lulus dari akuntansi nda baek. Tapi niat itu lah yang bikin saya setidaknya semester ini semangat untuk terus kuliah, dan kekna semester ini bisa dapet 3 koma. *sebetulnya sih, alasan semangad kuliah karena 2 semester awal IP nya jeblok, mwakakakak*

Yang SPP

Jadi, semenjak tanggal 9 sept kemaren, kampus saya udah membuka pembayaran SPP ke2 alias SPP variabel (bayaran sks). Nah, semester ini saya ambil 20 sks, dan sesuai buku panduan mahasiswa, semester ini harusnya saya bayar 1,4 jt. Nah, setelah ngambil duid di ATM sebesar 1,4jt. Saya jalan ke bank tempat mbayar. Welah dalah, pas mau bayar eeeehhhhh kok kata bank nya tagihan saya 1,5 jt! Karena nda bawa duid cukup, jadilah saya tunda mbayarnya.

Besoknya saya ambil lagi uang di bank sebesar 200k. Pas mo bayar, pas banknya penuh. Akhirnya saya nongkrong di ruang Staff IP. Berhubung banyak staff yang saya kenal, sekalian deh saya tanya :

“Emangnya sks tahun ini naek ya mbak?”

“Loh, nda, kan 60rb kan per sks?”

“Lha, saya si di buku panduan 70rb per sks, tapi kemarin mo bayar di bukopin di suruh bayarnya 1,5jt”

“Lho? Bentar” tak tanya ke bagian keuangan”

-trus telpon bagian keungan mbak”nya-

“nga naik kok”

“Sini, nomer mahasiswa kamu berapa? saya cek in di web” kata salah satu staff yang lain

“kosong tuju sekian sekian”

“Hmm, tagihan kamu 1,2 jt kok”

“Hah??!!!”

“Coba kamu tanya ke mandiri”

-saya kebit” ke bank mandiri-

“Mas, mo tanya tagihan es pe pe”

“Nomernya mbak”

“kosong tuju sekian sekian”

“1,2 jt mbak”

“OOh, makasi ya mas”

-lari” lagi ke staff-

“Maaasss.. 1,2 jt niih..”

“Nah, bener itu, tagihan kamu emang cuma segitu”

“jadi saya bayar 1,2 jt aja nih? bener yaaaa.”

Ya udah, saya lari” lagi ke mandiri, bayar 1,2 jt. Dah lunas SPP variabel saya.. Nah, di dompet jadi ada duit 400k :mrgreen: di bawa kabur kemana ya? secara saya laporannya espepe semester ini 1,5jt, cekakakakaka!

Yang 1st Shop of Coffee Prince

Review bisa di baca di sini

My comments :

Okay, great drama, no antagonist, no tears, cute, funny, bikin mupeng!! Kyaaaa~ brb narik” baju suami biar cepet ke jogja..

17 episodes yang menarik, tapi entah kenapa ga ada kejutan”nya, mungkin karena harusnya tipikal drama serial adalah air mata, dan tokoh antagonist, dan ga di temuin di serial ini bikin serial ini kerasa kurang gregetnya.

Tapi film ini berkesan manusiawi, dimana manusia manusianya mengambil wrong simpe decision, yang akhirnya jadi masalah cukup besar. Nonton ini, entah kenapa, ngerasa kayak “woogh,, aarrgh.. itu gua banget!” beberapa adegan rasanya kek deja vu, malah bikin terkenang *kyaaaaa*

Endingnya terlalu cepat dan maksa kalo kata saya, entah kenapa. SImple but entertaining, jangan terlalu berharap some drama dari serial ini, LOL.

Yang donlodan

Ohok”.. Senang, jadi ceritanya begini, saya ituh kemarin harusnya kuliah jam 12.40.

Tapi molor dengan suksesnya sampe jam 13.20, lah dari pada di kira mbolos, jadilah saya berkeliaran di jalanan, pura” berangkat kuliah, padahal aslinya ngendon di suatu warnet di jalan godean.

Tempatnya cozy sekali, masih wangi, lounge nya empuk, dan kompie nya cuman 12 :mrgreen:

Yang jaga mbak” manis, ramah pula, harusnya saya antri, tp ada yang mau sewa 2 kompi tp nda mau nyusul”an, jadilah saya di suru duluan.

Di tengah panas dan kering kerontangnya hati ini jogja, lucky banget bisa duduk di bawah ac!! Mana tempatnya tuh remang” gimana gitu, jadi berkesan adem.

Firefoxnya masi 2.0 :mrgreen: jadi nda berat dan browsing nya lumayan cepet, donlod nya kenceng, tembus 30kbps buat donlod manga *yay, dah lama banget ga donlod manga* Donlod skipbeat vol 13, my balls chapter 17-19 hehehe..

Buka” kompie mereka, ternyata menyiapkan koleksi movie dan video klip yang cukup lengkap, sayang untuk movienya banyak yang lom di sub 😦 Sedikit heran, koleksi movie mereka bisa di bilang cukup aneh, banyak banget film tembak”an, lah ndak di sangka ndak di nyana, saya liad folder Shoot ‘Em Up, Udah nonton si sama anak” AA, cuma suka aja, dan nda nyangka ada yang menyimpan film itu kyaaaa…

Trus donlod 3 pv nya Harisu.. (sejak kapan suka j-pop chor?) J-pop? muhuhuhahahahhaa.. *tertawa melecehkan* Yang bikin saya penasaran sama harisu, bukan genre musiknya, tapi gendernya, dia itu salah satu transeksual sukses, lahir sebage cowo tahun 75 tapi dianggap cewe sejak kecil, tahun 1990an dia operasi kelamin dan jadi artis di tahun 2001 dengan debut awal iklan di DoDo Cosmetics, sisanya bisa di lihat di Wikipedia.

Suaranya so so lah, cara nyanyinya juga biasa aja, di pv Liar, dia keliatan banget kek tante” 😦 kuciwa, tapi jogetnya cukup asyik, di pv kedua, Paradise, musiknya enak, jazzy” gmana gitu, dan kelihatan cantik, dan konsep pvnya keren, pv ke 3 yang gw donlod tu Temptation, sayang banget over makeup dr beberapa angle keliatan kek aming 😦 tapi bisa di bilia temptation pv paling keren dr 3 pv yang gw donlod. Hehehe..

Terus donlod video,, Julia Perez – Belah Duren, asli ngakak poll, wkakaakaka. Aduh itu jupe, bibirnya nda nahannnn, pengen di gaplok deh rasanya wkakkakaa.. Di belah bangg di belaaahhh enakk bang wkakwkakwka… *Sama ngakaknya pas denger manis manja*

Setelah kurang lebih 2 jam setengah di sana, baru sadar, ternyata tarifnya hanya 3000/jam, kyaaaaa, udah kenceng, enak, mbak”nya ramah, wangi, murah pula! πŸ˜€ mayan, jadi salah satu tempat ngabur, hueheuhue…