Yang respect

R.E.S.T.E.C.P! Do ya even know wha it spellz? *Ala Ali G*

jadi beginih, sayah baru aja dapet surat cinta *halah* di sebuah situs bule sono. Jadi ceritanya kita lagi adu bacot *ah malu kalo di bilang debat* dan somehow udah ga bersi lagi, sudah mulai keluar  filthy words *kalo kata si bule amrik* eniwe, si lawan bacot sayah ini nda sadar kalo saya ini cewe. Somehow, dia lirik” propil saya, untung ga ada potoknya, coba ada, duh, amid” jabang bayi kalo dia sampe naksir saya *halah ge er* dia baru sadar saya ini perempuan baik baik berusia 18 tahun yang segar imud lucu dan menggemaskan dan dia ngerasa bersalah dengan kata” nya dan “as gentlemen” dia mau narik semua kata” nya itu.

Lah saya kesel, saya ndak terima, saya benci, saya imud, saya lucu *lho??* saya bilang “I don’t care, this is a game, talk to me whatever you want to say, to me, everybody has same gender to me” asal cablak saya balas, nda ngerti itu gremer nya bener nda.

Saya nda suka begitu, di excuse cuma karena saya cewe. Berkali-kali saya di kasihani gituh. Kalo seandenya bikin orang kesel, orang itu bilang “untung kamu cewe, kalo ngga…” Saya nda suka. Mungkin saya nda sekuat cowo, mungkin saya nda seperti cowo. Tapi jangan kasihani saya cuma karena saya punya payudara. Gender itu bukanlah sebuah excuse untuk tidak bisa melakukan sesuatu. Dosen saya juga bilang gitu di kelas, “perempuan itu tercipta untuk dapur, sumur dan kasur”. Padahal nda juga, cewe juga bisa kok bekerja seperti cowo tanpa harus melewati kodrat gendernya. Perempuan juga bisa berdebat dengan bahasa kasar seperti cowo tanpa harus kehilanggan ke-feminin-an nya. Seperti apa kata ayah saya, “jangan pikir karena kamu perempuan, kamu cuma bisa enak”an di dapur aja. Sebagai perempuan ga boleh kalah dengan laki”, kalau setelah menikah nanti, kamu terpaksa di tinggal oleh suamimu, mau jadi apa kalo ga bisa apa”?”

Eniwe, hari ini saya nemu thread di sebuah porum, seorang cowo bikin judul thread “GW GK ADA ARTINYA!!!!!!!!!!!T.T MAU MATI AJA” isinya kurang lebih

KELUARGA GW HINA GW KRNA GW KELUARGA GW BROKEN HOME..!
PACAR GK ADA YANG SETIA
CAPE GW HADAPAN MASALAH KELUARGA BESAR BEGINI PACAR JG KAYAK *** ( seNSOR ) MENDING GW MATI AJA !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

saya kesel bacanya, saya emosi, mau saya jambak”, mau saya potong”. saya bakar, saya kecapin! Haduh ini orang, cowo kok ya nda mau menghargai dirinya sendiri. Ngapain dia gembar gembor tentang betapa menyedihkannya dia? Kalo mau mati kenapa ngga langsung aja mati, ngapain ih pake tulis” di net, ngakunya minta support, tapi dia sendiri bilang orang nya mudah putus asa, ciiiihhh..!!

Hidup itu emang nyebelin, emang berat buat di jalanin, emang kadang suka bikin kita putus asa. Tapi nda dengan minta belas kasihan dari orang lain bikin hidup kita lebih nyenengin, dan hanya memberi simpati tidak akan membantu si cowok cengeng ini. Sepanjang thread banyak kali orang yang bilang “duh sabar ya kk, pasti kk bisa menghadapi ini semua, bla bla” kok ya menjijikkan sekali. Orang nya sendiri ga mau berubah, ga mau ditolong, lalu buat apa di kasi support. Ibarat memberi garam pada lautan, menegakkan benang basah, ada udang di balik bakwan, pura pura dalam perahu kura kura tidak tahu *lha*

Saya benciiiiiii.. Seenaknya bilang mau mati *ya emang enak* tapi nda berani bunuh diri. Kalo emang mau mati, langsung aja gantung diri, minum baygon, silet tangan, jangan sok eksis kabar kabari di mana” dan mengemis di kasihani kalo mati segan hidup tak mau.

Huh sebel. Kalo memang mau berarti, buktikan pada dunia bahwa kamu berarti. Maknai dan hargai hari demi hari kamu bisa hidup. Respect your life so much so that you are strong enough NOT TO NEED the approval of other people.

One thought on “Yang respect

  1. Ah saya setuju banget bahwa jenis kelamin ndak selayaknya jadi excuse -dengan asal2an- untuk tidak melakukan sesuatu. Dunia ini semakin keras, udah ngga jamannya perempuan dikurung atau leyeh2 dengan alasan, “kamu kan perempuan. Di rumah aja duduk manis”.

    Paragraf terakhirnya keren euy!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s