Yang Ambeien

Warn : This post may contain disgusting thing.. 😉

Jadi gini,

Advertisements

Yang bermain kata

xanderlocke wrote:
Diskusi yg baik itu, menyerang pendapat lawan bukan menyerang langsung ke orang nya. Tetapi dalam debat pro dan kontra terkadang menyerang langsung ke orangnya dengan kata2 sedikit offensif diperlukan untuk memprovoke lawan. Dr reaksi lawan kita bisa menentukan kondisi mental lawan dan menentukan langkah selanjutnya

Debat forum itu lebih dikenal dengan mind game… jd lebih baik membalas dengan logika bukan dengan emosi… karena dr situ terlihat kemampuan diri sendiri.

so buat kk agesta… jgn terpancing dengan permainannya choro… kalo panas sirem kepala dulu pake air dingin 1 ember… trus baru bales lagi postingannya…

makasih pujiannya kk gery 😳 jadi pengen peyuk peyuk nih 😳
kenapa ya saya kalo diajak diskusi selalu dibilang bermain kata dan mind game. kan dia duluan yang mulai. jangan main sindir yang tersirat, nanti kalo dibalikin repot loh njawabnya *wink wink*

Yang Membosankan

Saya baru baca2 posting si sodara kembar tentang hidup yang selalu sama dan Alien.
Terus entah kenapa saya jadi kepikiran, hidup saya membosankan.
Saya selalu memilih menu yang sama di restoran yang sama.
Memilih tempat duduk yang sama di sudut yang sama.
Menonton genre film yang sama.
Mendengarkan musik yang sama.
Membaca buku dengan jenis yang sama.
Memilih jam tidur yang sama.
Memakai pakaian yang sama.
Membuka web yang sama.
Merespon sesuatu dengan kata yang sama.
Memilih teman teman yang sama.
bahkan tipe pacar saya selalu sama.

Saya selalu suka hal baru, selalu penasaran pada sesuatu. Saya senang ketika diajak melakukan hal yang benar benar baru. Tapi ketika saya harus memilih sesuatu, akhirnya saya memilih sesuatu yang sama.

Ga heran banyak orang, misalkan tukang parkir amplas, atau kasir pizza hut, selalu hafal saya, apa yang saya pesan dan apa motor saya. Ew.. mengerikan.

Padahal selama ini saya pikir saya ini orang yang pembosan. Ternyata saya hanyalah wanita simpel sederhana dan setia pada hal hal yang sama. Ternyata diri saya lah yang membosankan.

Pantas saya tidak pernah addicted sama sesuatu (kecuali kissing :p), tidak pernah merasa sesuatu itu “wah”. Tidak pernah memiliki keinginan untuk mendapatkan sesuatu. Ternyata kehidupan saya, adalah rutinitas yang sama, rutinitas yang membosankan. Saya membosankan.

Semoga saya tidak menjadi alien karena rutinitas ini.. Ew..
pS : danke honey.. kamu ga pernah nongol YM? Kan udah di jakarta say T_T miss you

Yang Kebiasaan

Ketika seseorang punya habbit yang sudah mendarah daging, sulit untuk mengubahnya. Seperti yang sedang saya alami. Saya selalu punya kebiasaan tidur subuh bangun dhuhur. Jam 3-4 pagi biasanya saya baru terjun bebas ala lumba lumba ke ranjang, dan jam 11 siang tanpa berdosa saya baru keluar kamar.

Walaupun saya punya janji pagi hari, tetap saja saya baru tidur jam 3-4 pagi, dengan konsekuensi saya mudah senewen, los pokus *err,, kalo los pokus sih selalu*, dan linglung sampe jam 11 siang. Jam biologis dimana otak saya mulai bekerja.

Akan tetapi, ketika saya harus memundurkan jam bangun saya dalam beberapa hari berurutan, otomatis saya harus memundurkan jam tidur saya agar tidak linglung dipagi harinya. Masalahnya, tidur jam 10 malam itu benar2 sulit. Selain tenaga dalam diri saya masih banyak, saya juga harus konsentrasi supaya saya lelah dan tertidur. Akibatnya lebih parah, tidur jadi gelisah dan malah tidak nyenyak, terus terusan bolak balik terjaga sampe jam 4.

Lalu masalahnya apa? Masalahnya, saat ini saya frustasi. 3 dari 5 final exam saya mengharuskan saya jam 8 sudah ada di kampus! Dem.

Yang Twilight

Tadinya saya mau nyela film setan budeg. Tapi berhubung baruuuuuu aja *okay okay, telat banget saya* nonton Twilight, dan ternyata mengecewakan, maka saya memutuskan untuk menghina hina film yang bikin banyak cewe2 mendesah ini.

Siang ini saya ditawari putralinks, secara mendadak, nonton di twentiwan. Antara Perempuan Berkalung Sorban atau Twilight. Karena Twilight terlihat lebih menggiurkan daripada PBS, maka saya milih Twilight.

Sampe hari ini, ternyata penonton Twilight masih membludak. Sampe barisan depan *bukan baris pertama si* para perempuan masih menumpuk demi menonton film yang katanya romantis ini.

Pertama kedatangan Edward Cullen, saya terganggu, karena tiba tiba sebelah saya gasping lalu mendesah! Mata saya reflek teralih ke sebelah kiri, jangan jangan ni orang sebelah lagi ngapa”in. Padahal film belom ada setengah jam mulai. Ternyata dia lagi mendadang nepsong ke layar bioskop. Si Edward nongol sodara sodara! Tapi pas saya liat, “ngek, serius yang kek gitu ganteng?” amid amid jabany bayi najis najis najis. EDWARD ITU JELEK!!! Suwer tekewer kewer deh!

Another scene nya si Edward adalah pas si Bella masuk ke kelas dan liat liatan ama Edward. O.M.G Akting Edward itu kayak orang ayan! Bengong dan mangap mangap kayak keabisan napas. EDYAN!! Kenapa tokoh seperti ini yang bikin temen temen saya gelinjang?!?! Yang menggelikan, tepat dibelakang Edward ada patung burung merpati dan sayapnya entah kenapa pas dipunggung Edward, dan he looks like an angel. Nyaris saya ngakak kenceng kenceng ngeliatnya. Hello, cowok megap megap yang seharusnya vampir tapi bersayap putih?! Oh God..

Another scene, ketika si Bella mengatakan “aku tau apa kamu sebenarnya!” dan Edward seperti marah marah lalu lompat dari satu pohon ke pohon lain. Saya reflek ngomong “Eee buset, Edward kok kayak Wiro Sableng sih” Untung ga kenceng kenceng amad ngomongnya, kalo kenceng mungkin abis itu saya disamplak sandal dan sepatu terus terjadi huru hara!
Trus juga, ketika si Edward bilang “aku bisa membuat mu menari” ke Bella, lalu dia gendong trus lari kayak terbang, trus MANJAT POHON!! Duh gustiiiiiiiiii!!! Kenapa harus manjat pohon? Kenapa gaya manjatnya harus kayak monyet manjat pohon kelapa? DAN KENAPA PARA PEREMPUAN DI DEPAN, SEBELAH KIRI DAN BELAKANG SAYA TETAP MENDESAH KAGUM SAMA EDWARD?!?! Padahal dengan scene itu, saya jadi yakin kalo Edward punya darah keturunan monyet. *dihajar pensnya Edward*

Selain akting Edward yang.. *sigh* lebih mengerikan dari aktingnya aktor film Indonesia *sorry guys..* cerita Twilight pun aneh. Si Edward ini ceritanya cowok populer apa cowok weird siii? Di satu scene cewe cewe pada melihat kagum sama dia, tapi pas acara lain, Edward kayak dijauhin, Adududududududuhhh mbak mbak bule di sana, mbok kalo ngefans ama orang ki seng tegas gitu loooowwhhh!!!

Begitu juga dengan Bella, semua cowo seolah olah jatuh cinta sama Bella, trus beberapa cowo mengajak dia prom, tapi ditolak, lalu setelah ditolak mereka langsung pindah ke cewe lain dan langsung mesra sama cewe lain itu.. astaga… *elus elus jidad* kok seperti sinetron..

Trus yaaaa.. Awal awal kan mereka kek saling benci, lalu tiba tiba, mendadak, mak benduduk kok jadi jatuh cinta. SCENE APA YANG BIKIN MEREKA MERASA ADA CHEMISTRY? HAH! HAH!!!
Aduuuhh saya frustasi nonton film ini. Aneh nonton pasangan yang baru kenal, marahan, lalu tiba tiba saling mencintai yang “aku-rela-mati-asal-demi-kamu”.

Dan,, DIMANA SCENE ROMANTISNYA?!?! Pas di ruangan balet kui po?? Opone seng romantis?! Astaga, Tuhan, mungkin kalian akan bilang saya bukan perempuan romantis, tapi sumpah, saya juga menangis saat nonton film kuch kuch hota hai *eh ini aib apa prestasi?!* juga tersentuh saat liat cowo atau cewe menunjukkan emosi cinta di sebuah film. Tapi sungguh, sejam awal pantat saya dah gatal dan ingin segera keluar dari studio karena jeleknya akting dan “chemistry” film ini. Sama kayak saya nonton komedi Tulalit dulu. Kalo saja saya ga ingat bahwa pelem ini disponsori penuh oleh putralinks. Pasti sudah keluar daritadi saya!

Yang Syarifah

Sapa yang tau Bubur Ayam Syarifah di Jogja? Yang deket ruko colombo yang dulunya cheaper cheaper sekarang jadi jualan batik, sebelahe Waroeng Steak Colombo? Nah, tadi pagi, setelah kelar ujian, saya pergi tamasya berkeliling keliling kota hendak melihat-lihat keramaian yang ada Saya panggilkan becak kereta tak berkuda becak … becak … coba bawa… *lho?? kok ga fokus!* Saya pergi ke Bubur Ayam Syarifah karena kelaparan. Mungkin ini efek penggunaan otak di kala ujian, jadi walaupun sudah sarapan, 2 jam kemudian lapar lagi *alesan banget si chor, bilang aja emang lu maruk*

Warung bubur yang spanduknya cerah dengan kuning oranye ini ternyata luas pisan. Mejanya kalo saya ga salah hitung ada 8, dengan kapasitas kalo ga salah bisa 30an orang *mungkin lebih*. Turun dari motor, saya disambut sama mas mas ganteng dan kinyis kinyis, fresh from the oven dan rapih jali, bikin saya ngiler.

Saya langsung pesan,