Yang Indonesia

Tadinya saya mo posting tentang leader style temen saya yang menggelitik, sampai saya menemukan sebuah blog sara anti indon dot blogspot (males ngelink) blog rasis macam ini dah biasa, sampai hapal di luar kepala apa yang akan mereka hina tentang indonesia, karena terlalu sering dan terlalu sama.

Tapi ada satu kalimat yang bener bener bikin kaki saya gatel menghentak, tangan menggeremet, gigi menggelutuk dan bibir siap siap mengeluarkan maki makian.

HIDUP MELAYU MINDANAO!!

HIDUP MELAYU SUMATERA!!

HIDUP MELAYU KALIMANTAN!!

HIDUP MELAYU!!

Orang Melayu Sumatera lebih banyak dari orang melayu yang berada di Malaysia.

Bagi aku, aku anti INDON adalah aku anti JAWA! Malaysian banyak menujukan perkataan INDON bukan untuk orang Melayu Indonesia. Ia jolokan kepada Jawa.

INDON=JAWA

nyebelin.

Maka saya berpikir untuk curhat pada teman saya, Nina. Alih alih ngebahas tulisan bege ini, Nina malah tanya, “lu orang mana chor”

Saya bingung. Ketika ditanya asal saya darimana saya melongo. Lalu saya menjawab,

“emak bapak gw orang padang, gw lahir dan besar di Jakarta tapi gw mencintai Jogja.”

Nina kaget, “hah? orang padang? marga lu apa chor?”

Hah? Marga? Emang orang padang punya marga? Sepengalaman saya hidup, temen2 saya yang padangnese itu pada ga punya marga *mungkin karena saya ga tau maka saya ga nanya kali ya*. Yang saya tau, yang punya marga itu orang medan, baik medan batak ataupun hokkien *An misalnya*.

“Marga? Emang orang padang punya marga, Nin?”

“Hah? Lu ga tau? Jangan jangan lu bukan orang padang? Ngapain lu ngaku2? Bikin malu aja lu!”

Hoanjrit kampretakodokisruhuasyuwajingukambinguledyan! Mwatanyah!

Saya lalu curhat sama ibu saya, “mama mama, orang padang punya marga, mah?”

“Punya.” Ibu saya menjawab kalem sambil mengerjakan skripsinya *etapi ibu saya dah lulus si, wisuda akhir taun kemaren*

“Haaah? Sweriyus loh?? Marga choro apa mah?”

“Ngga punya.”

*deg* “Kenapa ma?? Kenapa choro ga punya marga ma? Mama ga nganggep choro sebage anak mama? Mamaa.. Jawab maa!!” Habis itu saya di sambit pake penggaris besi.

Jadi begini, orang padang itu menganut matriambuhoponilistik, dimana keturunan wanita yang dianggap sebagai penerus keluarga besar itu. Bapak saya padang totok, padang asli, jadi marga keluarga bapak saya ga sampe ke beliau. Sedang ibu saya ternyata campuran Padang-Bengkulu. Kakek dari ibu saya yang orang padang sedang Nenek dari ibu orang Bengkulu yang keturunan pedagang China. Dengan kata lain, ibu saya pun ga punya marga, karena chinese itu marganya turun ke pria.

Setelah saya manggut manggut paham dari cerita ibu saya, saya lalu berpikir tentang kata kata Nina. Apakah tidak memiliki marga maka saya mencoreng kebanggaan masyarakat Padang? Ah, apa segitu rendahnya nilai kecintaan kita pada kesukuan, sehingga kehilangan marga karena keturunan campuran akan dianggap tak pantas untuk mengaku sebagai orang dari suku itu?

Apalagi saya anak tentara yang nomaden, sejak kecil saya sudah biasa berpindah pindah dari pelukan laki laki satu ke laki laki lain kota satu ke kota lain, dari padang, jakarta, bandung, malang, jogja, jakarta lagi, surabaya bahkan dulu nyaris pindah ke aceh (dan ga jadi karena siaga di sana keluarga tentara ga boleh ikut ke medan perang aceh) lalu sekarang di jogja lagi.

Saya pribadi malas mengaku sebagai orang Jakarta. Pertama kali saya ke Jogja dulu, teman teman SMA saya langsung menatap kagum “waahh orang Jakarta, pasti orang gawul ki!” ditambah ketidak mampuan saya menggunakan bahasa jawa, orang2 langsung nganggep saya “keren”. First impression yang sebetulnya membebani saya. Lha wong di Jakarta itu saya anak rumahan jeh. Malah saya baru jadi anak gawul ketika punya leptop ini (kalo kata om jojo~ *hai om jowjow ROFL* saya sekarang gawul, hobinya nongkrong di kapeh), ke Mall mall dulu pun cuma buat menjabani gramedia dan kinokuniya. Ketika saya bilang bahwa baju saya mangga dua branded, orang orang langsung melengos dan meninggalkan saya. Hei!

Mengaku orang Jogja pun saya merasa tidak pantas, apa yang saya tau tentang jogja? Nonton wayang aja masi minta di translate in oleh teman2 cahandong. Jalan jalan ke pantai atau desa desa pun masi hobi nyasar. Ketika yang lain bicara tentang pandawa lima dan kumbakarna pun saya masi roaming. Mengetahui sejarah sultan pun karena Nin Hime. Bahasa jawa pun cuma bisa “hasyuw!”

Tapi kesukuan seolah menjadi hal yang penting buat perkenalan. Setiap bertemu orang2, mereka sering bertanya, “lu orang mana?” Saat saya dengan bangga dan pede menjawab “orang ENDONESAH!” sebuah sendal jepit melayan menggaplok saya. Hei! Orang orang itu mengejar dan memaksa saya menjawab pertanyaan lanjutan mereka “indonesia kan gede, lu orang mana nya?”

Haduuhh, nanti kalo saya menjawab “gw keturunan padang, lahir dan besar di Jakarta tapi mencintai Jogja” bisa2 kembali ke dialog awal lagi! Ah Tuhan, saya harus menjawab saya orang mana?!

14 thoughts on “Yang Indonesia

  1. wah saya baru aja belajar soal marga dan klan kuliah kmrn… yg jls orang padang ( Minangkabau) itu menganut matrilineal kalo orang Batak menganut patrilineal…

    tp ngapain sie kita ngomongin perbedaan-perbedaan seperti itu?? bukankah kita ini bangsa yang ber-Bhineka Tunggal Ika???

  2. lupain aja masalah kesukuan. Saya juga sering males kalo ditanya dari mana. pas bilang dari jogja mesti nada bicara yg ngajak omong dimedok2in. huiks. selamat jadi orang indonesia yang cinta jogja

  3. sharusx memang tak ada perbedaan tp pada praktekx hal2 kecil saja mash dbedakan brdasarkan SARA apalg hal besar seprti ini. . terlalu kompleksnya indonesia yang membuat rasisme menjalar dgn hebat

  4. @zam
    UAPA? Bercinta dengan rasis? *kriuk*

    @peter
    iya iyaaa😄

    @yogie
    ho oh

    @cheraceria
    bener,,, karena terlalu kompleks.. huhuhu.. padahal kan katanya bhinneka tunggal ika

  5. kl liat fisikku, pasti pada ga percaya kl aku ini keturunan chinesee. asli chinesse. nama mbah buyut, the swan nio. *mudah2an ga salah nulis* *komat kamit merapal doa*

    tapi saya lebih merasa sbg orang sitisewu drpd orang indonesia:mrgreen:

  6. ga penting asal usul ki,di jogja n di kota2 lain,i hope,asal jadi wong apik,jujur,ga meresahkan,pasti diwelkom.dimana bumi dipijak,di situ langit dijunjung, masih ok kok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s