Yang Syarifah

Sapa yang tau Bubur Ayam Syarifah di Jogja? Yang deket ruko colombo yang dulunya cheaper cheaper sekarang jadi jualan batik, sebelahe Waroeng Steak Colombo? Nah, tadi pagi, setelah kelar ujian, saya pergi tamasya berkeliling keliling kota hendak melihat-lihat keramaian yang ada Saya panggilkan becak kereta tak berkuda becak … becak … coba bawa… *lho?? kok ga fokus!* Saya pergi ke Bubur Ayam Syarifah karena kelaparan. Mungkin ini efek penggunaan otak di kala ujian, jadi walaupun sudah sarapan, 2 jam kemudian lapar lagi *alesan banget si chor, bilang aja emang lu maruk*

Warung bubur yang spanduknya cerah dengan kuning oranye ini ternyata luas pisan. Mejanya kalo saya ga salah hitung ada 8, dengan kapasitas kalo ga salah bisa 30an orang *mungkin lebih*. Turun dari motor, saya disambut sama mas mas ganteng dan kinyis kinyis, fresh from the oven dan rapih jali, bikin saya ngiler.

Saya langsung pesan, “mas nya satu bubur ayam satu es teh satu.” Pas saya duduk, HOANJRIT! Yang mas ganteng dan kinyis kinyis serta terlihat lezat untuk dijilat itu *err…* ga cuma satu. TAPI BANYAK! dari yang bikin minum, yang bikin bubur, yang nganterin pesanan, yang main gitar.. Wuuuiiihhh segeeeeeeeeerrrr!!!

Ga lama nunggu, bubur dan esteh saya datang. Buburnya tu yaaaa… buanyak banget toppingnya! Ayamnya, cakuenya, wuih ga pelit deh tuh masnya, kayaknya bubur ama lauknya kok banyakan lauknya. Buburnya ternyata bubur kering, bubur yang ga ada kuahnya dan warnanya putih. Tapi asin.

Ada additional kuah bubur si, tapi anehnya, walopun ditambahin kuah, kuahnya itu kek meresap ke buburnya, si bubur ini tetep putih cerah merona bagai kulit bintang iklan ponds. Orang yang duduk di depan saya ada kali ngabisin sebotol kuah, keknya si dia seneng bubur yang “becek” gitu.

Saya lirik sebelah kanan, ada tumpukan sate, lengkap pisan, dari sate ayam, sate kerang, sate telur, sate usus, sate tempura, sate nugget, sate jaran *eh ngga ada ding ini*. Saya comot sate ayamnya 2 tusuk. Satenya lumayan enak hihihi.. tapi, es tehnya biasa aja, rasa teh *iya lah, kalo ampe rasa ikan asin saya mana doyan!*

Akhirnya, tiba saat yang paling dibenci oleh semua pecinta makanan, saat membayar. Saya datengin si mas ganteng dan kinyis kinyis, fresh from the oven dan rapih jali, bikin saya ngiler itu.

“Mas, bubur satu es teh satu, masnya juga satu deh kalo boleh dibungkus
“Enam ribu, mbak”
Hoanjrit! Di atas rata rata nih harga buburnya. Tapi untuk harga segini worthed si.. Mengingat buburnya.
“Eh, sama sate ayamnya dua mas.”
“Sembilan ribu mbak”
Eeeee.. kampret.. mosok sate ne 1500?? Muahall!!!

Setelah bayar, saya langsung naik motor, eee.. baru mo nyetarter, ditagih parkir.. SERIBU!!! Gyaaaaahhh!! Betebetebetebetebete ah!

Untuk 10ribu, bubur, walau enak, es teh, dan 2 tusuk sate itu ga worthed sama sekaliiiiiii!!! Seumur umur saya di jogja, ga pernah tuh ditagihin parkir kalo makan bubur.. SERIBU PULAK!!! Kejiiiiiiiiiiii!!

Kalo mau merasakan bubur ayam jakarta di jogja, ada dua tempat yang bisa saya rekomendasikan. Di daerah jalan C Simanjuntak, namanya bubur ayam Tasbiyah, deket sma 6, depan harrisma, utaranya ex terminal terban. Disana semangkok bubur 3500 dan es tehnya 1000. See, beda harganya jauh ama Syarifah. Tapi di sana tipe bubur “becek”. Tempatnya juga agak sempit, mungkin cuma muat 15an orang itu juga mepet mepet. Ada sate juga, tapi ga sebanyak dan selengkap sate di Syarifah. Nah yang enak dari buryam Tasbiyah ini adalah, kamu bisa baca koran gratis! Di sana disediain koran sindo, dan yang baru. Si ibu dan bapak yang jaga ini pun melek informasi, kalo diajak diskusi tentang berita berita anyar pasti nyambung. Wuih, pokoknya mah, kenyang dan menambah wawasan deh kalo makan di Tasbiyah. *jrit, promosi banget ga si gw*

Yang satu lagi termasuk enak di deket lapangan mandala krida, keknya cuma satu bubut ayam jakarta di sana, tapi saya lupa namanya. Di sini satenya juga 1500 tapi GUEDE!! Dan rasa satenya tuh enaakk, full daging, kalo di Syarifah masi ada kulitnya tuh, rugiii makan sate di Syarifah! Sebeeeell. Bubur di sini juga becek, tapi kuahnya bening, ngga kuning kayak di Tasbiyah ataupun additional kuah nya Syarifah. Tempatnya lesehan, lumayan luas, ada si yang meja tapi seinget saya tuh sempit, paling paling 8 orang dah ga muat deh.

Tapi satu hal yang menyenangkan di Syarifah adalah, kalo situ datang jam setengah 8 an, banyak mbak mbak dan mas mas bening, manis, kiyut, cakep dan nikmat buat dijilat dipandangi. Tadi seinget saya, ada 6-7 mbak mbak di Syarifah, ada yang sama pacarnya, ada juga yang sama temennya, masih pake baju training gitu de, mungkin abis olah raga di GOR UNY. Buat para ladies pun ga perlu sedih, pandangi aja mas masnya.. Pikir pikir, 10 ribu worthed kali ya karena bertebaran mas-mbak cakep? Hihihi..

pS : semoga ga ada mas mas Syarifah yang baca post ini, lebay banget guah..

10 thoughts on “Yang Syarifah

  1. syarifah ki enak….skrg udah mahal ya ?
    yg aku ga suka adl, kl psen utk bungkus, dia pake styrofoam.

    eh yg tasbiyah itu dr dulu pengen tp blm sempet njajal. enak toh ?? *catet*

    yg mandala ? wah malah cuma tak lewatin ajah.

    aku ki penggemar bubur, dr bubur ayam sampe bubur jawa/bubur lemu. tp smp skrg blm kepikiran utk makan bubur manado. stlh tau, kok rasane masih aneh.

  2. hihiihi…jadi pengen ke syarifah… liat yang fresh2nya…😉

    tapi jadi pengen cona ke tasbiyah juga nie,,, hee..

    btw,,
    dah pernah ke Buryam yang di “Cheers” selokan mataram ga??
    kata2 anak2 sih disitu lumayan enak…kalao saya yang nyoba c pasti enak2 aja,, selama tu bukan daging2an…hehehe🙂

  3. ” Tadi seinget saya, ada 6-7 mbak mbak di Tasbiyah, ada yang sama pacarnya, ”

    Ralat:Syarifah!

    —————

    sebelum saya makan Bubur Ayam Syarifah, saya adalah orang yang anti makan bubur, bahkan dulu di desa waktu masih remaja ketika saya sedang mengidap sesuatu penyakit, sang ibunda tercinta memaksa untuk makan bubur ayam, yang akhirnya kami kejar-kejaran di seantero rumah dan berakhir dengan saya mengurung diri di dalam kamar tidur saya sendiri.cukup cerita yang ini..

    selanjutnya, ketika saya mulai memasuki masa-masa pendewasaan di kota Jogja dengan diterimanya saya kuliah di Teknik Planologi UGM, saya mulai mengenal beberapa teman di kota ini, dan salah satu dari mereka adalah penggemar Bubur Ayam Syarifah tersebut. Dengan kedekatan pertemanan kami, dia pun suatu hari di pagi yang cerah mengajak saya untuk sarapan, dan what the hell, dia mengajak saya untuk makan bubur. Oh tidak, tapi sebagai manusia yang ingin dihargai dengan menghargai orang lain terlebih dahulu, saya langsung meng-iya-kan untuk makan bubur. Akan tetapi perihal yang ajaib pun datang dan mengejutkan saya, bubur ini telah menyihir saya, secara tidak sadar padahal sadar, saya secara sepontan,uhuuuy,memesan 1 porsi lagi.

    Dan mulai dari hari itu, saya adalah pecandu bubur..

    lalu?

    makasih untuk mau baca postingan saya!

    info:Bubur Ayam Syarifah ada 4cabang, Kentungan Jakal, Mangkubumi, Sagan dan tmpt dek’Choro makan tersebut..

    sekian dan terima kasih..

  4. @hera
    thx infonya😉 kapan2 tak coba de

    @senafal
    makasih kak senafal atas ralatnya *senyum semanis mungkin tapi di belakang bawa clurit gede* iya sih enak,, tapi mahal😥

    @mansup
    -_____- itu banjaaaaaaarr!! ini jogjaaa!! graaw graawww…

    @westnu
    aduh,,, ketauan! mbok kamu jangan jujur gitu too😳

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s