Yang Ambeien

Warn : This post may contain disgusting thing..๐Ÿ˜‰

Jadi gini, beberapa bulan lalu, saya pernah buang air besar hingga berdarah, hal pertama yang saya lakukan adalah, curhat sama Bonie yang emang kerja di rumah sakit. Kata Bonie, saya mungkin ngeden terlalu keras hingga lecet/membuat luka. Akhirnya saya belajar untuk tidak ngeden, jadi menahan supaya keluarnya lebih lancar. Dan it works, bab saya tidak mengerikan.

Tiba tiba, minggu minggu ini kumat lagi, tiba2 saya buang air yang cukup lancar, tapi kok ya berdarah darah. Warnanya merah segar, saya pikir saya mens. Tapi ternyata tidak.

Dan sudah jalan seminggu – dua minggu selalu seperti itu. Padahal, tidak ada kesulitan dalam buang air, tidak sakit, tidak ngeden, tapi kok berdarah๐Ÿ˜ฆ ย bahkan jika bab nya cair pun tetap berdarah. Akhirnya saya curhat ke danke yang dikonsultasikan ke Nina, teman saya dan danke yang mahasiswa kedokteran *harusnya saya konsul sendiri yak, mwakakkaka*

Kata Nina, kemungkinan saya ambeyen stadium 1, karena darahnya masih segar, kemungkinan ambeyennya dekat dengan lubang anus. Berhubung tidak ada tonjolan yang keluar, bisa dikatakan aman, ada 2 pengobatan, operasi atau salep.

Jrit!! Saya langsung mengkeret malem malem, bahkan 2 hari ini saya ga berani ke wc.. Apalagi, saya pribadi takut lihat darah๐Ÿ˜ฆ

Pagi ini saya ke rumah sakitnya ibu saya, ketemu dokter bagian dalam, dokternya cuma denger cerita saya langsung kasi 1 tablet, 1 kapsul dan resep salep. Ngik! Ga pake diperiksa!! Protes domz saya!

“Eng, pasang salepnya dimana dan gimana dok? Ga ada tonjolannya”

Saya disuruh nungging, disenter dan dicari ambeyennya dimana. Iya, dicari! Alias memang ga ada ambeyennya, kata dokternya mungkin di dalam banget ambeyennya. “Udah nanti, diolesinnya agak kedalem aja, masukin jarinya agak daleman”

Eeee buseeettt,, kaga perawan lagi dong tuh anus, ama jari pula! Seyal! Tapi kata dokternya, kalo ga berani, saya disuruh minum obatnya aja, 1 minggu lagi balik ke RS.

Dan juga, seminggu ini saya harus memenuhi serat. Saya harus diet vegeta + diet kentang rebus (ini dietnya bapak saya, beliau cuma makan kentang rebus seminggu full untuk menurunkan kolesterolnya). Setelah seminggu dilihat, apakah penyebab berdarah itu karena luka, kurang serat atau ambeien. Dan kalo ternyata tambah parah, saya harus di operasi.. Oh God.. *pingsan*

–UPDATE–
obat saya dah abis, sudah 1 minggu, dan tidak ada gangguan lagi semenjak HARI PERTAMA berobat, kata ibu saya “Wes lah ga usah diperiksain lagi, nanti aja kalo berdarah lagi”
woooo… seyal

21 thoughts on “Yang Ambeien

  1. @yusdi
    jangan dibayangkan

    @sandal
    ndal, bisa ketemu, berdua aja, tak potong jari2mu!
    HOANJRIT! OPERASI WASIR JUGA?! najis najis najis
    *segera rajin minum obat dan diet*

    @mansup
    *tendang mansup ke timbuktu*

  2. hai…saya juga pernah merasakan sakit ambeien…..bener deh…memang tiada duanya tuh ambeien….perih…ngebet…panas….pokoknya semuanya deh jadi satu…dan baru-baru ini juga ambeienku kambuh….duh…sengsara banget ga bisa apa2…,akhirnya aku ketemu obat yang bener-bener “ces pleng”….ada dua nih….pertama “sari kurma al-jazira” terus yang kedua “ambextra” terserah mau pake yang mana….kedua2nya ampuh bener…aku dah ngerasain manfaatnya…..(dijamin…Insya Allah)

  3. kalo boleh tau obat apa ya yg km konsumsi saat BAB berdarah?? soalnya saat ini saya jga mengalami hal yang sama nih, takut juga nih kalo harus operasi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s