Yang Twilight

Tadinya saya mau nyela film setan budeg. Tapi berhubung baruuuuuu aja *okay okay, telat banget saya* nonton Twilight, dan ternyata mengecewakan, maka saya memutuskan untuk menghina hina film yang bikin banyak cewe2 mendesah ini.

Siang ini saya ditawari putralinks, secara mendadak, nonton di twentiwan. Antara Perempuan Berkalung Sorban atau Twilight. Karena Twilight terlihat lebih menggiurkan daripada PBS, maka saya milih Twilight.

Sampe hari ini, ternyata penonton Twilight masih membludak. Sampe barisan depan *bukan baris pertama si* para perempuan masih menumpuk demi menonton film yang katanya romantis ini.

Pertama kedatangan Edward Cullen, saya terganggu, karena tiba tiba sebelah saya gasping lalu mendesah! Mata saya reflek teralih ke sebelah kiri, jangan jangan ni orang sebelah lagi ngapa”in. Padahal film belom ada setengah jam mulai. Ternyata dia lagi mendadang nepsong ke layar bioskop. Si Edward nongol sodara sodara! Tapi pas saya liat, “ngek, serius yang kek gitu ganteng?” amid amid jabany bayi najis najis najis. EDWARD ITU JELEK!!! Suwer tekewer kewer deh!

Another scene nya si Edward adalah pas si Bella masuk ke kelas dan liat liatan ama Edward. O.M.G Akting Edward itu kayak orang ayan! Bengong dan mangap mangap kayak keabisan napas. EDYAN!! Kenapa tokoh seperti ini yang bikin temen temen saya gelinjang?!?! Yang menggelikan, tepat dibelakang Edward ada patung burung merpati dan sayapnya entah kenapa pas dipunggung Edward, dan he looks like an angel. Nyaris saya ngakak kenceng kenceng ngeliatnya. Hello, cowok megap megap yang seharusnya vampir tapi bersayap putih?! Oh God..

Another scene, ketika si Bella mengatakan “aku tau apa kamu sebenarnya!” dan Edward seperti marah marah lalu lompat dari satu pohon ke pohon lain. Saya reflek ngomong “Eee buset, Edward kok kayak Wiro Sableng sih” Untung ga kenceng kenceng amad ngomongnya, kalo kenceng mungkin abis itu saya disamplak sandal dan sepatu terus terjadi huru hara!
Trus juga, ketika si Edward bilang “aku bisa membuat mu menari” ke Bella, lalu dia gendong trus lari kayak terbang, trus MANJAT POHON!! Duh gustiiiiiiiiii!!! Kenapa harus manjat pohon? Kenapa gaya manjatnya harus kayak monyet manjat pohon kelapa? DAN KENAPA PARA PEREMPUAN DI DEPAN, SEBELAH KIRI DAN BELAKANG SAYA TETAP MENDESAH KAGUM SAMA EDWARD?!?! Padahal dengan scene itu, saya jadi yakin kalo Edward punya darah keturunan monyet. *dihajar pensnya Edward*

Selain akting Edward yang.. *sigh* lebih mengerikan dari aktingnya aktor film Indonesia *sorry guys..* cerita Twilight pun aneh. Si Edward ini ceritanya cowok populer apa cowok weird siii? Di satu scene cewe cewe pada melihat kagum sama dia, tapi pas acara lain, Edward kayak dijauhin, Adududududududuhhh mbak mbak bule di sana, mbok kalo ngefans ama orang ki seng tegas gitu loooowwhhh!!!

Begitu juga dengan Bella, semua cowo seolah olah jatuh cinta sama Bella, trus beberapa cowo mengajak dia prom, tapi ditolak, lalu setelah ditolak mereka langsung pindah ke cewe lain dan langsung mesra sama cewe lain itu.. astaga… *elus elus jidad* kok seperti sinetron..

Trus yaaaa.. Awal awal kan mereka kek saling benci, lalu tiba tiba, mendadak, mak benduduk kok jadi jatuh cinta. SCENE APA YANG BIKIN MEREKA MERASA ADA CHEMISTRY? HAH! HAH!!!
Aduuuhh saya frustasi nonton film ini. Aneh nonton pasangan yang baru kenal, marahan, lalu tiba tiba saling mencintai yang “aku-rela-mati-asal-demi-kamu”.

Dan,, DIMANA SCENE ROMANTISNYA?!?! Pas di ruangan balet kui po?? Opone seng romantis?! Astaga, Tuhan, mungkin kalian akan bilang saya bukan perempuan romantis, tapi sumpah, saya juga menangis saat nonton film kuch kuch hota hai *eh ini aib apa prestasi?!* juga tersentuh saat liat cowo atau cewe menunjukkan emosi cinta di sebuah film. Tapi sungguh, sejam awal pantat saya dah gatal dan ingin segera keluar dari studio karena jeleknya akting dan “chemistry” film ini. Sama kayak saya nonton komedi Tulalit dulu. Kalo saja saya ga ingat bahwa pelem ini disponsori penuh oleh putralinks. Pasti sudah keluar daritadi saya!

Yang Syarifah

Sapa yang tau Bubur Ayam Syarifah di Jogja? Yang deket ruko colombo yang dulunya cheaper cheaper sekarang jadi jualan batik, sebelahe Waroeng Steak Colombo? Nah, tadi pagi, setelah kelar ujian, saya pergi tamasya berkeliling keliling kota hendak melihat-lihat keramaian yang ada Saya panggilkan becak kereta tak berkuda becak … becak … coba bawa… *lho?? kok ga fokus!* Saya pergi ke Bubur Ayam Syarifah karena kelaparan. Mungkin ini efek penggunaan otak di kala ujian, jadi walaupun sudah sarapan, 2 jam kemudian lapar lagi *alesan banget si chor, bilang aja emang lu maruk*

Warung bubur yang spanduknya cerah dengan kuning oranye ini ternyata luas pisan. Mejanya kalo saya ga salah hitung ada 8, dengan kapasitas kalo ga salah bisa 30an orang *mungkin lebih*. Turun dari motor, saya disambut sama mas mas ganteng dan kinyis kinyis, fresh from the oven dan rapih jali, bikin saya ngiler.

Saya langsung pesan,

Yang Indonesia

Tadinya saya mo posting tentang leader style temen saya yang menggelitik, sampai saya menemukan sebuah blog sara anti indon dot blogspot (males ngelink) blog rasis macam ini dah biasa, sampai hapal di luar kepala apa yang akan mereka hina tentang indonesia, karena terlalu sering dan terlalu sama.

Tapi ada satu kalimat yang bener bener bikin kaki saya gatel menghentak, tangan menggeremet, gigi menggelutuk dan bibir siap siap mengeluarkan maki makian.

HIDUP MELAYU MINDANAO!!

HIDUP MELAYU SUMATERA!!

HIDUP MELAYU KALIMANTAN!!

HIDUP MELAYU!!

Orang Melayu Sumatera lebih banyak dari orang melayu yang berada di Malaysia.

Bagi aku, aku anti INDON adalah aku anti JAWA! Malaysian banyak menujukan perkataan INDON bukan untuk orang Melayu Indonesia. Ia jolokan kepada Jawa.

INDON=JAWA

nyebelin.

Maka saya…

Yang dibawah pohon

Under the tree, sebuah film Indonesia yang kabarnya akan di putar Oktober lalu kini sudah bisa dinikmati di twenti wan. Saya mendapat kesempatan traktiran dari mas Iman, bersama Kang Dodong, Celo, Senafal dan Mbak Dian (temen kok kang dodong yang baik hati serta tidak sombong *menjilat karena mbak Dian satu2nya orang yang berinisiatif beli pop corn*)

Sebelumnya…