Yang cinta

Ya ya ya, basi sangat ngomongin cinta. Tapi malam ini, salah satu teman saya curhat untuk yang ke.. err.. 6-7x nya dia diselingkuhi, dan berjuta juta tetes air mata dah dia buang.. untuk kembali ke pria yang sama ini. Saya ketika mendengar cuma bisa mangap dan bereaksi, “Oh.. mai.. gaawwwdd… HELL-oooo ini dah ke 6 kalinya loh, bukan satu dua aja..” cinta si cinta, tapi kalo cinta hanya untuk menyakiti? Duh.

Oom Jo pernah bilang ke saya, “dah chor, ga usah melogiskan cinta, capek sendiri luh.” Tapi kan, cinta yang ndak terkontrol sama logikan malah akan menyakiti. Believe me. Emang susah ketika kita jatuh cinta untuk berpikir logis, tapi please deh. Jangan se desperate itu untuk menepis rasa sakit yang mendera demi cinta. Kalo situ bilang “Ah memang begitulah cinta, deritanya tiada akhir.” that was fucking bullshit. Cinta harusnya ga bikin menderita dong, kalo bikin menderita namanya ‘crazyness’.

Apalagi kalo cinta dah bikin rugi, bayangpun ketika anda punya pacar, mendadak pengeluaran anda membengkak jadi 9xΒ  dr pemasukan yang ada (ndak, kemaren saya mengalami ini bukan karena punya pacar :p) apa ndak salah. Bisa bisa jagung baru di panen, cinta anda udah ikut kandas karena dompet mencekik. Ndak lucu tau. Kalo situ berprinsip “cinta itu ndak boleh perhitungan.” Walah, kalo situ orang kaya sekali pake sangat si ndak papa. Bukan masalah pelit, tapi mendidik pasangan untuk ndak depending, ada temen saya, tajir, punya cewe, matre. Wiiih klop pisan, cewenya tunjuk barang A, langsung di gesek ama cowoknya. Kalo nda di beliin, berantem, tapi 4 jam kemudian baikan, dan tetepp.. si cowo jadi atm berjalan si cewe.

Iya kalo kayanya dia seumur hidup? Kalo 5 menit kemudian tiba tiba acc nya di freeze, dan bapaknya bangkrut tinggal rumah SSSSSS (Sangat Sederhana Sekali Sampai Susah Selonjor) apa iya hubungan mereka bakal tetep langgeng?

Tapi tetep aja saya paling eneg ama orang yang bilang “cinta itu menerima apa adanya,” iiigghh serius luh? Pacar ganteng, tajir, pintar, tapi BB nya ndak tahan, jigong amid amid najis baunya. Situ bisa tahan? Lah emang pacaran cuma mo gandengan tangan jalan jalan doang? Trus ga mo kawin? Kalo kawin tiap malem bobo ama orang yang bau ketek apa situ tahan? Iya kalo bau keteknya bisa disembuhin pake deodorant. Kalo ngga? Ndak mo menjustified orang orang yang BBan, saya juga gampang keringetan kok πŸ˜› tapi “menerima apa adanya” itu bukan sesuatu yang gampang diucapkan, bukan sesuatu yang gampang dilaksanakan.

“Asalkan dia mencintaiku apa adanya, aku pasti nerima dia” Blaaahh.. situ sapa? coba ada orang yang freak abis, tapi mencintai situ apa adanya, tp psycho, possesif, apa masih mau? hahaha.. so desperate abis… Makanya suatu hari saya pernah bilang ama mogri, “somehow, cinta yang ndak pake logika itu bisa jadi penyebab peperangan, cinta berlebih, slalu merasa cintanya yang paling benar, it can makes you blind.”

Kudunya, hati jalan, pikiran ndak mandek. Even it is hard, tapi mari kita berusaha untuk tetap rasional walau jatuh cinta πŸ˜€

Yang akan ke Bandung

Tanggal 2 Mei saya ke bandung!! *care to meet me, anyone, anyone?? πŸ˜€ *

Selain sebagai realisasi salah satu resolusi saya *yeah* juga karena kedatangan teman saya, cc Phei Chie dari pekanbaru. Sekaligus gathering dari one of my addictive game, DOMO.

Jadi saya pergi dari Jogja pada Tanggal 1 Mei depan naik kereta ekonomi ::

It will be my first time trip so far away, alone. It will be my first time in train for 11 hours.. ALONE! And it will be my first time in Economy class too hahahaha *eh kereta ke solo nda diitung yaaaa* :p and semuanya biaya sendiri, ndak dikasih emak atau bapak, uang hasil bunga bank *halah*

lalu pulang pada hari minggu tanggal 3 mei naik ::

Iye ekonomi lagi, hehehe.

*RALAT*

thanks to banyak orang yang nakut nakutin saya tentang kondisi kiaracondong πŸ˜₯ maka saya akan bolak balik naik lodaya yang bisnis, yang harganya 4x lipat ekonomi.. hikkkssss…

Pas ditanya alasan ke Bandung buat apa, saya selalu menjawab (dengan pongahnya) “buat jalan2.. bosen jalan jalan dalem kota, dah kaya si” huahahah tajir kok naiknya KA ekonomi (weee bisnis weeeeΒ  :p ) tapi emang buat jalan jalan juga (sendirian), soalnya kan kumpul2 ama anak domo jam 12an siang gitu, sedang saya nyampe nya jam 8 pagi.

Eniwe, saya lagi cari2 list hotel daerah kiaracondong, makin dekat stasiun makin baik. It frustated me kalo mesti bangun jam 5 pagi in middle of nowhere.. Huhuhu.. lagian juga kalo jauh jauh mo naik apa ngejar keretanya. Gila, takut banget saya telat.

Speaking of fear, saya juga parno mo naik kereta ini, bolbal googling dan tanya tanya tips n trik biar aman di KA ekonomi, temen saya ampe komentar gini “emang lu mau bawa apa si chor, lagak udah kek mo bawa emas 10kg”

hiks.. padahal saya cuma mo bawa tas ransel 1 isi baju 2-3 pasang dan tas kecil buat jalan jalan di sana. kok ya saya parno sangat ya tu ransel bakal di maling, padahal ya nda bakal bawa barang mahal. Malah kepikiran mo bawa gembok buat gembokin tu ransel, tapi kata temen, malah bikin saya tampak “tajir” dan “rampokable” *halah istilahnya*

Berhubung cuma sehari saya di bandung *tua di jalan, hiks* saya masih belum menemukan tempat nginep, jadi kegunaan hotel cuma buat naro ransel itu ama bobo. trus juga buat mandi. ga butuh hotel yang mahal, sedang dari google, saya cuma nemu 1 hotel yang room ratenya 200k smalem, reflek saya teriak “NAJIS” hahaha.. ada ga ya hotel murah deket stasiun kiara condong yang “layak di tempati”. Need help nih guys..

Kata temen saya, dr stasiun bandung tinggal nyebrang banyak hotel bertebaran. *giggles* ketakutan saya ndak dibutuhkan semua ;p

Terus saya ngehubungin mantan, ditanya “emang di bandung mo jalan jalan kemana?” Haha. itu diaaaa!! Saya belum tau, butuh traveler map uy, tapi gelo di periplus harganya 110k. lebih mahal dari ongkos kereta saya. Butuh guide, map, tarif dan daftar angkot bus buat jalan2.. HELP!!

Pikir pikir, duh nekat pisan saya, nda tau apa apa tentang bandung, nda kenal deket sama siapa aja *maksudna, yang dah ketemu, yang dah kenal irl (in real life) * tapi kok mau datang jauh jauh. Hihihii…

Awas luh yang di bandung ga treat me well *ngancem ceritanya*

Oiya, buat yang bisa bantu saya kasi info enaknya jalan2 kemana, naik apa dari stasiun bandung, atau buku guide map bandung yang harganya “ramah” silahkan komen/hubungi saya yahhh πŸ˜€

BANDUNG HERE I COMEEEE!!

Yang “mean it!”

Saya orang yang membosankan *dah pernah bilang to*, ketika berhubungan dengan seseorang, saya berusaha se statis mungkin. Sebisa mungkin, walau sering gagalnya, emosi saya ndak naik turun.

Makanya, saya suka bete kalo liad para abege atau adik saya atau mid twenty super alay yang pacaran yang emosional. Itu loh, yang kalo pagi mesra mesra, tapi begitu matahari meninggi malah ngambek ngambekan dan bilang “YA UDAH GA USAH KETEMU LAGI!” atau “KITA UDAHAN AJA DE!” dan seterusnya, tapi saat bulan muncul malu malu, mereka udah saling berpelukan dan mesra lagi. Bukannya sirik liat mereka pacaran “penuh warna”, tapi, sadar ga, kata kata itu kan sebagian dari doa. Atau, sadar dan ga sadar, ucapan (yang diucapkan ketika bibir dibutakan emosi) bisa saja menyakiti orang lain (apalagi, kalo orang yang dimarahi tipe penelan bulat bulat dan sukar mentolerir). Atau, kalo kita terlalu cepat mengganti pikiran, orang akan mudah meremehkan kita karena kita ndak bisa di pegang omongannya.

Please mean what you said.

Nah, pertengahan tahun lalu saya dekat dengan seseorang yang membuat dunia saya kebanting banting. Bukan an, tapi pria yang pada agustus tahun lalu memberikan penawaran menggairahkan yang harus ditukar dengan sebuah rasionalitas *halah bahasanya* pria yang sempat membuat saya ketakutan dengan prinsip saya sendiri. Bukan sebuah hubungan yang berakhir indah. Kurang lebih september tahun lalu, pria itu akhirnya berkata “forget me, erase me from your memory, kalau kamu yang ga sanggup menghapusku, aku yang akan pergi dari kehidupanmu.”

It takes time, to heal the pain, to bear the scar *ce ilaaahhh* sampai saya benar benar “menghapusnya”. Sampe malam tadi, pria ini menelepon saya, yang kebetulan nomornya udah ndak ada di hape lagi, dan tanpa sadar saya nanya “Ini siapa ya?”

MWAKAKAKKAKA..

Reflek pertama saya pas mengenali suaranya yang bete bilang “oh, nomerku dah di hapus?!” adalah ngakak. Haduh.. Salting, serba salah juga. Apalagi dengan nada dia yang bilang “bagus deh, nomerku kamu hapus”. Aduh.. trus dia nambahin “yaudah de,, maaf ganggu, ga lagi lagi nelpon” aeyaaa… bukan gitu maksudnya..

I don’t want to blame your words half year ago, tapi juga ga mau punya guilty pleasure gini. I love to hear your voice again, and feel like winning something when you called me. But feel guilty because you sounds like judging me don’t want to hear you again. Hahahaha..

I still love your voice mas, but when you said “forget me” half years ago. I thought you mean it, I try to “forget you” physically, emotionally. And I can. But it doesn’t mean I don’t want you anymore. πŸ™‚

*trus inti postingan ini apa ya? Huahahhahaha*

Yang happy bday de

Dedebobo Happy Sweet Seventeen De! Hahaha.. kamu bobo kenapa? kecapekan? atau bete karena suddenly nobody realize your birthday? We remember, sis. We just pretend πŸ˜€

Sengaja mbak mu ini beliin hadiah pertama dua hari lalu supaya mbak mu ini punya alasan buat nda begadang nemenin kamu berganti umur.
Sengaja pula pacarmu itu bilang ada acara kampus pas hari pertama kamu umur 17 de.
Tapiiiiii…. kita dah nyiapin kado yang lain, yang sudah di taro diatas kasurmu 5 menit yang lalu.
Mbakmu lari lari tauk dari depan ke belakang bawa bawa dua kotak kado buatmu. Hihihihi.. Untung malam ini kamu bete dan tidur di kamar yang lain. Jadi.. mission accomplished

Hope you like our present ya de…
And sweet seventeen too πŸ™‚
Wish you the best, wish you pass final exam and can entered the university you wanted most.

ITB.
UI.
Geologi πŸ™‚

Kamu bisa de. Kamu nda kayak mbak mu ini kok. hhihihi.. Happy bezdeee!! *duh kok jadi ga jelas nulis apa*

Yang Ngambek

Duh sebetulnya udah lama banget nahan tangan yang udah gatel pengen nyela nyela orang. Maklum lagi dapet *eh ini, masi jaman ga si buat sebuah alasan marah2 tanpa alasan? Xixixixi*. Tapi akhirnya gatelnya dah keubun ubun, pengen ngegaruk deh. Huahahaha.

See this situation, kalian nge geng, kelompok, komunitas, temen sekampung, gerombolan, de sistahood, whatever you named it, punya sepasang temen yang lagi di landa badai cinta *tsah* namanya juga pedekatean baru, emosi labil, kadang hepi kadang sensi. Even in their mid twenty age πŸ˜€

But then, their lovey-dovey times start irritating others saat mereka ambek ambekan. Hellow.. Mid twenty??? Even aged doesn’t has effect with maturity, but, please!

Ada yang merasa mulai membaca siapa yang lagi saya omongin? Ya ya, siapapun yang kamu pikirkan, anggap saja saya lagi ngomongin dia. Ga usah penasaran, ga usah tebak tebakan, because sometime, people like this berkeliaran di sekitar kita.

Nah, kalo mereka cuma “menyebarkan aura negatif” mungkin masih wajar kali ya. Walaupun rasanya pengen injek injek tuh orang gara gara, ga ada angin ga ada hujan mendadak ngambek karena.. si pasangan ga bisa diajak jalan trus nyemprot orang lain yang ga punya salah, pasti korban korban kayak kita saya, walau ikut ketularan bete, ujung ujungnya cuma berusaha memaklumi.

Sekarang andai di situasi ini, kalian segeng lagi baksos, trus si lovey dovey person ini bete karena liad si pasangan lagi cekikikan sama orang lain. Blind jealous. Dan ketika si lovey dovey berusaha narik narik si pasangan buat fokus ke baksos (dan juga menjauhi si orang yang bisa ngelucuin pasangan itu), eh si pasangan malah ga peka dan cuek aja. Ga mo nempel si lovey dovey. Sesuai tebakan si lovey dovey ini pasti gondok, bete, keki, cemburu, pengen injek injek si orang ketiga ituh, lalu mulailah aura negatif keluar, dan mendadak ngomel gini

“UDAH DE KALO GINI, BAKSOS NYA DIBATALIN AJA!!! KALO PERLU ABIS INI GA USA NGADAIN BAKSOS LAGI!!” trus duduk ngondek di pojokan.

Baagh!!! LU KATA INI ACARA LU SEORANG, enak pisan dibatalin gara gara ngambek. Pleassseeeeeee,, inget umur!! Apa perlu kita berantem dulu dalam ngedata orang miskin biar baksos nya tetep jalan? (oops, ini dah out of context ding πŸ˜€ )

Ini lah gawatnya (menurut saya). When we have a relationship inside a group circle. Gimanapun orang jatuh cinta pasti labil pisan, naik turun emosinya. Ujung ujung circle pada kena getah. PerasaanΒ  saya pertama kali pengen teriak “dooohh,, middle twenty! Masak kalah ama abege 18 taon sih! Please deeehh be mature!!” Cuma kayaknya ga adil juga, xixixixi.

Please you guys, yang ngerasa kesindir ataupun yang ngga, yang ngerasa kenal saya ngomongin sapa atau ngga, please, when you have a personal problem, locked it! Be professional around the circle. Nobody will feel pity to you when you spread the negative aura, yang ada malah jadi bete, ih ngondekan banget si ni orang, perasaan dulu ga gitu de!!

Okelah kalo yang kena efek cuma orang dalem yang emang udah kenal situ. Kalo ngefek ke orang luar? Image my man, image!! Jaga domz ah. Bukannya mau ngebanggain diri saya sendiri, tapi saya paling males ribut ribut ama cem ceman/pacar/pedekatean. Kalo emang kalian ga bisa gitu jaga emosi, carilah pacar yang emang sabar, ga centil, ga lonte *oops*, ga bikin bete, ga nakal, ga insensitive, pokoknya seseorang yang sangat amat mengurangi kesempatan adanya perang dunia kecil kecilan.

Ga ada tantangan pacaran ama orang yang kek gitu? Fine, cari orang yang bisa memberi sensasi dan naik turun emosi buat kalian, tapi please, lock that emotion, ga perlu pamer kalian lagi ngambek ngambekan, not funny, not cool, not mature!! Personal business should be a personal business, not something you should show off to others. Please deeehh MID TWENTYYYYYY *huahuahaha.. dijitak dijitak deh, gegara ngeledekin umur orang πŸ˜€ *