Yang muda

Saya selalu bangga menjadi muda. Serius. Apa lagi jika takaran usia bisa dijadikan alat untuk menghina orang. Misalnya, nyonya-nyaris-kepala-tiga-yang-kerjanya-tepe-tepe-karena-gak-laku-padahal-meliara-mantan-seatap-tapi-masi-pecicilan-dan-desperate-looking-for-attention, pasti tiap hari kena nyinyiran, ada aja deh buat ngehina dia dengan kata wasiat “ga inget umur apa?”

Selain itu, saya paling seneng jika tolak ukur usia dijadikan patok kedewasaan atau kestabilan emosi. Inilah ga enak nya jadi orang yang terlalu mengenal diri sendiri, you can manipulate others. Dulu, saya pernah gabung di YIC, Yogyakarta Igo Community, tapi saya selama gabung di sana sama sekali ga pernah menyentuh permainan igo, kecuali igo pc dan itu pun selalu pake cheat, atau menggunakan biji igo dan papan nya sebagai permainan othello. Ketika ditanya alasannya, pada satu orang saya mengatakan “saya kan cuma pengen ketemu kamu.” pada orang yang lain bilang “aku ga mau, ga akan dan ga minat main igo, i had promise” pada orang yang lain bilang “malas”. Mana yang bener? Lha rahasia tho ya๐Ÿ˜› saya kan ga ingin mengatur pikiran orang. Atau justru, saya sebenarnya sudah memanipulasi pikiran orang untuk mengenal saya dalam bentuk alasan yang saya ungkapkan tadi.

Ini lah enaknya jadi orang yang terlalu kenal sama dirinya sendiri, reaksi pada sesuatu pun bisa di buat buat walau terkesan reflek untuk membuat opini publik yang lain. atau sebuah kenyataan bisa dibungkus pada kegagapan sehingga orang orang mengira itu hanyalah kebohongan, atau pula, sebuah dusta bisa dikemas serius seakan akan itu fakta. jika mereka merasa kenal dengan saya, ya ndak papa, tapi toh saya masih lebih kenal diri saya sendiri.

Begitu pula pada postingan blog, apalagi kalo file entrynya under : Yang cerita. Bisa jadi apa yang saya tulis adalah fakta yang saya plintir, atau karangan belaka, yang jelas, ndak ada satupun dalam tulisan itu adalah fakta se fakta faktanya. Lha wong saya ini kan hanya pencerita. Dan tujuan saya pun tercapai. Banyak orang menjudge sesuai isi postingan saya itu. Salah? Ya ndak, wong saya juga ndak peduli mo dianggap apa๐Ÿ˜€ tapi dengan reaksi mereka dari cerita saya, saya malah jadi bisa “membaca” karakter orang tersebut. Ada yang saya tau, dia pintar. Ada yang saya tau dia itu goblok tapi merasa pintar, dan ga sadar kalo dia goblok. Ada yang munafik.

Ya, munafik, misalnya si mid-twenty yang dulu orang biasa saja, tapi sekarang menjadi orang super lebay dan super duper desperate looking for attention. Kalo dulu, dia menarik perhatian dengan kemampuannya yang sesungguhnya, maka sekarang dia menarik perhatian dengan skandalnya. Tololnya, dia merasa semua orang makin seneng sama dia. Padahal ya, nama dia ga lepas dari sesi penjelek jelekan sore oleh orang orang (dan mungkin temannya). Saya pernah reflek bilang gini, “emang dia pikir dia anak sd ya, kalo ngambek seluruh dunia kudu tau?” lha kok satu rombongan malah bilang “emang yang jijik ama dia cuma lu doang chor? jangan di kira tu tetangganya ampe anjing kampusnya juga eneg kali ama dia. heran, kenapa emaknya ga mutusin buat aborsiin dia aja?” sadis? lha, namanya sesi penjelek jelekan, mosok iya di puji puji?๐Ÿ˜›

Jadilah suatu hari, saya menegur dia pelaaaaaaaaaaaaaaaan banget. Tapi ya mungkin pelannya dia sama pelannya saya beda. Dia tersinggung dan gelap mata. Ya sudah, langsung ga bisa, ya pake gaya tidak langsung saja. Bahasa saya di halus halusin, sambil nyindir dia tentunya. Lha, dia kok ya malah ngira saya sedang curhat kalo saya ditusuk dari belakang. Dan bilang “kalo ada yang ngomongin kamu di belakang ya yang bermasalah itu kamu!” Mungkin maksudnya nyindir saya ya? Sayangnya, saya kok ga merasa? Wakakkaka. Dan kasiannya, teman temannya tau dia berusaha menyindir saya yang padahal lagi nyindir dia. “chor, emang dia ga sadar apa yang lu maksud itu dia?” saya ngakak kenceng kenceng di acara sesi penjelek jelekan itu “lah meneketehe, dia pan idiot, mau berharap apa dong ama dia?”

Maksud usia sebagai tolak ukur kestabilan emosi, misalnya, ada seseorang bernama X, anggep aja begitu, selalu bicara dia bangga bahwa di usianya ini, dia menjadi orang dewasa sepenuhnya, kerja, kekasih, dan kehidupan lancar jaya. Lalu dia berubah menjadi malaikat, menjadi penunjuk jalan semua orang yang (dia anggap) tersesat. Tapi ya, tetep aja, dia bukan malaikat je. Kalo emosi ya emosi aja. Gerakan anti mengeluh yang dia gencarkan beberapa hari lalu ya bocor begitu aja. Nah, uniknya emosinya kok ngehina hina orang tua orang laen. Haduuuhh itu kan becandaan anak sd, dan ngetrennya taun 90an. Emang anak sd jaman sekarang masi begitu? *ngakak poll* ya ya ya, makan tuh dewasa dan emosi yang stabil.

Nah pada beberapa postingan saya di bawah ini, ada yang nanya langsung apa yang terjadi sama saya, dia menyimpulkan bahwa saya sedang curhat, dilanda asmara, patah hati dan kebingungan tingkat tinggi. Wuih, pokoknya orang itu bersimpati banget sama saya dan bilang “kamu boleh curhat langsung sama aku” saya langsung keselek teh yang lagi saya minum, mau ngakak masih ada aer di mulut, mau nyembur kesyan ama mukanya. “emang kamu pikir aku ga ngarang tulisan itu?” dia malah bingung “emang kamu ngarang?” Huwahahahhahahahaha..

ps : entry ini di masukkan di dalam “Yang Cerita”. silahkan ditelaah apakah ini fakta yang di pelintir atau cuma bagian dari karangan saya yang lain

ps2 : satu karakter di sini bisa jadi gabungan dari banyak orang, misalnya X. X disana saya tujukan ke 3 orang

ps3 : masih yakin kalo saya curhat? *ngakak* nyindir kok sama fiksi, gimana saya mau ngerasa, wong bukan fakta je๐Ÿ˜›

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s