Yang Rumit

Masih tentang dia.

Suatu hari di bulan november :

window ym
dia : ada nomer xl ngga?
saya : ada, kamu pake xl sekarang?
dia : mana?
saya : 0878 xxx

sebuah nomer berkedip

telepon
saya : ganti tah?
dia : iya

lalu kami bercakap cakap panjang lebar luas volume

window ym
dia : :* :* :*
saya : mwagh

telepon
dia : hus, kamu itu, sudah punya pacar kok selingkuh
saya : halah, kan cuma di ym
dia : tapi kamu udah punya pacar!
saya : ya wes, besok tak minta ijin pacarku

bandung, 26 nopember 2009
saya : bem, aku mau cerita.
Mj : hmm?
saya : hmm.. duluuuu.. aku punya teman.. yah, spesial lah..
Mj : hmm..
saya : tapi orangnya pulang ke manado.. tapi, kami masih kontek kontekan gitu sampe sekarang.. telepon.. ym..
Mj : hmm..
saya : tapi mesra bem.. tapi cuma telepon dan ym kok
Mj : ya nggak papa..
saya : iya gitu?
Mj : cuma ym dan telepon kan?
saya : hu uh
Mj : ya.. nggak papa

flashback, suatu hari agustus 2008
dia : chor, kalo kamu ngga bisa ngelupain aku, aku yang akan meninggalkan kamu dalam kehidupanmu

dan hanya ada air mata bulan itu.

flashback, pertengahan maret 2009
saya : wogh, tumben kamu ngga set offline lagi ke aku
dia : mau set offline lagi po?
saya : weeee.. jangan, jahat ih!
saya : masi di jogja? haduh ayu kapan ke mupi box,, pengen nonton pelem nda ada temenna mulu๐Ÿ˜ฆ
dia : besok berangkat

…. oh …

*lalu kami melanjutkan entah pembicaraan apa*

saya : setelah itu, kamu pergi, ndak menghubungi, and asking me to forget you again, is that what will you do next?
dia : for this time, I’ll ask you to not involving your heart, will you?
saya : hahah, ngga ah
dia : kamu maunya involving heart gitu?
saya : aku cuma ndak mau membenci diriku
saya : pun ngeliat kamu membenci dirimu sendiri
saya : dan aku nggak mau di suruh ngelupain dirimu lagi…

bandung, 28 nopember 2009
02:13
dia, menelepon
saya : apa mas? *separuh nyawa*
dia : gimana chor, rasanya punya pacar dan selingkuhan sekaligus? enak?
saya : ha? *mencari kepingan nyawa yang lain*
dia : iya, kamu, gimana rasanya selingkuh dan pacaran sekaligus?
saya : emang kita selingkuh?
dia : emang ngga? jadi selama ini kita ngapain chor?
saya : ng, kan cuma di ym toh? aku cuma mwah mwah sama monitor?
dia : jadi menurutmu cuma sebatas itu? nggak pake perasaan?
dia : chor, aku ngetik itu, masih mbayangin kamu di hadapanku, kalo aku nulis cium kamu, cuma imaji kamu yang aku rasakan benar benar aku cium saat itu.
saya : kamu kenapa tho mas?
dia : ini jam 3 (waktu manado), aku mabuk, dan aku inget kamu!
dia : aku tuh sayang kamu chor, dan aku mau jadi pacar kamu
saya : tapi kan..
dia : tapi ngga pantes kan chor, ngajak pacaran via telpon, apa bedanya aku sama medan brengsek itu (maksudnya an)
saya : halah
dia : lha kamu mau nggak jadi pacarku?
saya : aku kan udah punya pacar, mas
dia : nah kan, situasinya nggak memungkinkan. masa aku nyuruh kamu mutusin pacarmu
saya : lha kamu mau aku mutusin pacarku?
dia : ya nggak lah!
saya : lha kamu maunya apa?
dia : nggak tau chor! kalo aku tau aku nggak akan gini!!
dia : aku tuh sayang kamu chor…
saya : aku juga sayang kamu
dia : tapi aku nggak bisa kalo kamu bilang sayang sama aku tapi kamu lagi dalem pelukan pacarmu!
dia : aku tu brengsek ya chor?
saya : halah, apa sih?
dia : aku tau kok kamu nggak bisa maafin aku
saya : apa tho mas, aku harus ngomong berapa kali ke kamu kalo aku udah nggak papa sama waktu itu, udah nggak ada yang salah diantara kita, iya aku sayang sama kamu. tapi aku udah punya pacar. setahun mas, setahun aku nunggu kamu, tapi kamu nggak pernah ada. lagian aku dah bilang kok sama pacarku tentang kamu.
dia : heh? bilang apaan?
saya : ya bilang, ‘aku dulu punya temen deket, bla bla bla, mesra, dan masi kontek kontekan’
dia : bla bla bla nya itu gimana??
saya : hh.. ya spesial, aku dulu sayang dia, dia sayang aku, gitu gitu lah seperti apa yang terjadi sama kita dulu.

lalu entah bagaimana,ย  telepon pun diputus
masih 28 nopember
03:20
dia, menelepon, lagi
saya : yaah? *saat ini, seperempat nyawa, sisanya sudah terbang membubung tinggi ke dunia mimpi*
dia : chor, aku ada permintaan, tapi kamu iyain ya
saya : ha? apaan?
dia : kamu iyain dulu
saya : ha? iya iya.. apa tho?
dia : plis, benci aku, lupain aku.

lodaya pagi, 07:50
saya : “tapi aku nggak bisa membenci orang yang ga punya salah sama aku.

message sent.

Saya menghela nafas. Kenapa semua harus jadi rumit, sih?

Malam ini, ntah kenapa, saya ingin ditemani Dixie Chicks.
I See A Shadow In The Mirror
And She’s Laughin’ Through Her Tears
One More Smile’s All I Can Fake

5 thoughts on “Yang Rumit

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s