Yang Relawan

Sudah kurang lebih sepuluh hari ini saya menjadi relawan merapi. Naik ke muntilan, kaliurang, dan entah mana lagi.

Menyenangkan.

Sungguh. Saya senang.

Banyak hal saya pelajari jadi relawan saat ini. Yang pertama, jelas dan sangat berguna buat saya, saya jadi hapal harga harga! Hahahaha.. Harga tiker, selimut, handuk, sabun, susu bayi, pampers, biskuit, Hahahhaha!!! Menyenangkan.

Yang kedua, saya belajar tidak memaksakan diri. Begini, musuh besar relawan adalah rasa lelah. Seriusan loh. Lelah itu bahaya, ketika kita lelah, semua hal bisa terucap tanpa terpikir. Semua pikiran bisa masuk tanpa tersaring. Rasa kesal, tidak dihargai, bad mood, marah, dan capek.

Saya sudah mengalami rasa lelah, entah kenapa, dan bener bener depresi. Padahal kalo dibandingkan dengan orang lain, kerjaan saya ini ya ga ada apa apanya. Saya belanja bukan pakai duit saya, saya naik ke atas bukan saya yang nyetir, saya mbagi mbagiin barang yang bukan punya saya, saya ga ngapa ngapain loh. Coba bandingkan sama mereka yang ada di atas, nemenin pengungsi, mereka yang akhirnya jadi korban awan panas, mereka yang… bikin saya sesenggukan baca berita😦

Malam ini, saya ke tempat majikan sambil nangis sesenggukan, menceritakan betapa saya kesal saya lelah, betapa 24 jam ga cukup buat saya, betapa saya ingin jadi lebih banyak berkorban untuk mereka.

Majikan saya, menepuk nepuk kepala saya dengan lembut, “hei, kamu bukan power ranger, yang punya kekuatan super dan harus menanggung semuanya. Kalau terus membandingkan ya ga akan kelar. Terus akan ada rasa ga ikhlas. Kamu sudah membantu. Kamu sudah baik.”

Tangisan saya terus meledak, sampai si majikan ketawa ngakak. Iya e, saya kalo nangis muka jeleknya makin tambah jelek sih. “Kamu baik, kamu baik.” katanya sambil terus menepuk nepuk kepala saya dengan lembut. “Kamu hanya lelah, jangan maksain diri. Istirahat yang cukup, dan tetap lakukan yang terbaik yang kamu bisa. Gak perlu jadi superhero, cukup lakukan apa yang kamu bisa. Gak usah dibanding bandingin. Gak usah maksain diri.”

Setelah itu, rasanya tenang. Saya suka sekali tiap majikan menepuk nepuk kepala saya.

Yang ketiga, saya merasakan kekeluargaan. Salah satu beban jadi relawan ditengah pemberitaan yang lebay adalah, kekhawatiran berlebih dari keluarga. Terutama buat yang keluarganya di luar jogja. Ga heran banyak penarikan orang luar jogja untuk pulang ke rumahnya. Ya gitu juga dari reaksi keluarga saya.

Dari hari pertama merapi meletus ibu saya sudah telpon dan bilang, “pokoknya kamu harus pulaaaang (ke rumah jogja)!! ga boleh keluyuran!!” padahal posisi saya sih ya di bawah banget. Dan tengah malamnya saya malah nekat naik ke atas, haha!

Lalu ketika letusan yang hebat kemarin, ibu saya langsung panik dan mau nyiapin tiket pulang, “pokoknya kalo ga dapet tiket pesawat, mama mau naik kereta, atau bis! ATAU KAMU YANG PULANG KESINI!”

Bapak saya juga sudah ngebecandain saya dari jakarta, “udah kamu pulang aja sini, ngapain toh di sana, ga bisa bantu apa apa toohhhh.” ketika saya bilang, “aduh pakk, aku di sini belum bisa bantu apa apa, makanya mau terus di jogjaaaa.”

Kepanikan ibu saya juga bikin bapak saya dirongrong pulang ke jogja buat ngecek saya yang hobi jadi relawan ini masih utuh dan lengkap. Bahkan dengan lebay nya, keluarga saya yang di Padang juga nyuruh saya ngungsi ke Padang, dengan alasan abu vulkanik nya masuk Jakarta. Duh, mereka yang di luar Jogja jadi chaos.

Jangan dikira tekanan cuma dari luar, adek saya juga ngamuk ngamuk, terutama setelah jadi relawan, saya baru balik jam 3 pagi. “Kamu tuh harus ya jadi relawan sampe tengah malam?? Ya pikirin kesehatanmu kek, pikirin yang panik di rumah kek, pikirin aku kek!”

Tapi yang paling menderita mungkin pembantu saya, yang jam tidurnya berantakan karena jam pulang saya. Haha. Untunglah pembantu saya ini ga rewel, dan adek saya ga marah marah lagi. Tiap pagi, adek saya ngecek saya sudah di kasur, ngasi nasihat biar ga sakit, dan ngga nungguin saya pulang lagi, kasihan kalo harus terjaga sampe jam 3-4 pagi.

Lalu malam ini, bapak saya telepon.

“Kamu dimana?”

“Posko pak.”

“Sudah solat?”

Saya terdiam, berbisik lirih, berbohong.. “sudah pak”

Lalu diam. “Bapak ga jadi pulang ya, pesawatnya ditunda, bapak pulang minggu depan, sama mama.”

“Iya paaaak.. Tenang aja, di sini juga ga ada apa apa kok.”

“Nduk…” terdengar lirih bapak saya bicara, “baik baik disana.. bapak bantu doa ya.. kalo butuh uang, nanti bapak kirim…”

Desakan keluarga saya pulang sudah ngga ada. Saya terdiam. Bener bener diam, menunggu lanjutan bapak saya bicara, ketika mendengar tarikan nafas beratnya dari ujung sana.

Jaga diri baik baik ya. Bapak sama mama kasi restu dari sini.”

Saya ga tau, gimana air muka bapak saya ketika harus bicara begitu. Bagaimana air muka ibu saya ketika mendengar suaminya bicara begitu.

Saya paham, banyak temen temen yang ga rela pulang dan merasa kekhawatiran keluarga di luar sana berlebihan. Tapi saya rasa, saya lebih paham kesedihan keluarga yang akhirnya memutuskan merelakan keegoisan anaknya mau sok jadi pahlawan disini kayak saya.

Saya paham, pemberitaan banyaknya relawan yang jadi korban merapi hanya menambah beban keluarga yang jauh dari jogja. Makin berat harus belajar ikhlas anaknya tanpa kabar di sini. Maka, ketika membuka timeline twitter, saya sedikit sakit hati ketika banyak orang menyudutkan mahasiswa yang pulang itu ga mau bantu pengungsi dan dianggap pengkhianat.

Sadarlah, berkumpul bersama keluarga itu hak semua orang, para relawan, dan juga keluarganya…

Malam ini, saya solat isya, setelah ratusan hari ga pernah solat. Bukan berdoa merapi cepat reda. Saya nangis nggero nggero sambil sujud sama Tuhan. Mensyukuri apa yang sudah saya punya.

Tuhan Maha Kasih, Tuhan Maha Cinta, Maha Mendengar dan Maha Mengetahui. Sabarkan hatiku, kuatkan imanku, dan berkahi apa yang sudah ataupun akan aku lakukan. Dan sabarkan hati keluarga dan teman temanku, kuatkan iman keluarga dan teman temanku, dan berkahi apa yang sudah dan akan keluarga maupun teman temanku lakukan. Karena Engkau Maha Kasih, aku mempasrahkan semuanya pada-Mu.

64 thoughts on “Yang Relawan

  1. eh kamu, ya kamu choro
    km emang aslinya orang mana? balik kesemarang aja gih!!!
    kemarin km bikin semua ilfil pas mau banting gelas berisi teh panas haha, tapi bis itu malah senyum senyum
    tetep semangat chor.. choro

  2. Sejak awal ngikuti TL nya, saya sempat terheran-heran dan salute..ngga kenal waktu ampe rante motor putus segala malem-malem..
    Ah..mba choro..mbikin saya sedih ..blm bisa total seperti dirimu
    Semoga Tuhan Yang Maha Pengasih Memberkahi..eit shalat isya nya cakep tuh😀

  3. Pingback: Tweets that mention Yang Relawan « +._cHoRo_.+ -- Topsy.com

  4. choroooooo! kamu baik kok. sungguh!

    jika menjadi relawan sudah keputusanmu, kita yg di sini cuma bisa berdoa agar kalian (kamu dan anak-anak jogja lainnya) semua sehat dan tidak kurang suatu apapun.

    – (macak jadi) keluargamu di jakarta

  5. aku nangis baca ini. tp ini juga yang bikin aku mutusin untuk gak bilang ke ortu waktu mutusin ke jogja kemarin. berat sih, tp lebih berat mendengar kekuatiran ortuku😦

  6. *sumpah aku terharu bacanya(terserah kalo mau dibilang lebay)*,

    jadi keinget sewaktu jadi relawan gempa 2006 lalu, awalnya saya ngoyo pengen pulang, tapi dibentak sama bapak “semua orang datang berduyun2 pengen bantu kalian di jogja, eh kamu malah pengen pulang!!”. dan akhirnya saya nurut stay dan memutuskan jadi relawan..

    setelah jadi relawan, saya merasa betapa membantu itu menyenangkan, dan banyak sekali pengalaman pribadi yang saya dapatkan,,

    tapi sekarang bapak telah tiada, tinggal pesannya yang mensupport untuk terus membantu sesama……

  7. Kagum bgt sama anda.. Terus berjuang menolong para korban yah kak choro.. Saya jg mau skali kesana jdi relawan, tapi apadaya tak ada ijin dr orangtua..
    Semoga doa dari jauh terdengar oleh Tuhan sehingga para relawan dan korban diberi kekuatan..

  8. Apapun itu..kita sudah berusaha memberikan yg terbaik. Iya kan chor? :’)
    Seneng bs bantu orang bareng2…tetep semangat yaaaa… !!

    *peluk2 erat,ikut temetes le nangis* T.T

    Aku terharu chor mbacanya…inget hari2 kita bareng2 di lapangan,posko, hukz…

  9. aku bangga sekaligus iri sama kamu, bangga karena keberanian kamu, dan iri karena aku bukan bagian dari kalian disana😦 . ttp semangat yaa.. *sambil ngelap air mata* terharu saya🙂

  10. Kamu..:(
    Selamat ya, dikasih waktu dan kesempatan membantu sodara2 kita. Aku ga bs brangkat, krn sakit.. Huff..

    Syukuri apa yg tlah km dapetin dan berikan🙂

    Selamat🙂

  11. Choro, kalau boleh, saya ingin kirim ucapan selamat kepada orangtuamu… Mereka boleh berbangga punya anak sepertimu, seperti kita semua bangga sama kamu lho🙂

  12. Pingback: Tweets that mention Yang Relawan « +._cHoRo_.+ -- Topsy.com

  13. Pingback: Tweets that mention Yang Relawan « +._cHoRo_.+ -- Topsy.com

  14. Terharu bangettttt.. Gempa jogja 2006 masih kuliah di jogja, masih sempat bantu-bantu, sebelum ditarik pulkam ma ortu.
    Sekarang dah kelar dan stay di Kaltim, terbersit rasa iri karna ga bisa melakukan seperti kamu n kawan-kawan lakukan..
    Lakukan yang terbaik namun mengerti kapasitas diri, jadi ga maksain untuk melakukan diluar kemampuan kita..
    dari jauh kukirim doa moga semua musibah segera berlalu dan kesabaran, kekuatan dan kesehatan Allah berikan atas keiklasanmu (n semua relawan) membantu sesama..

  15. choro… tetep semangat ya!
    jogja butuh banyak manusia seperti kamu!

    ngiri banget aku nggak bisa bantu seperti yang kamu lakukan sama temen2…
    tapi aku pikir, toh aku bisa bantu hal lain juga.

    kamu pahlawan, chor🙂

  16. sedih T_T

    inget papa-mama, betapa rindunya mereka padaku dan berharap aku pulang, tapi aku lebih memilih mengejar masa depan di tempat yg berbeda dengan mereka…

  17. Nice inspiration bos…..
    meskipun gak jadi relawan di atas, tp saya tahu bagaimana rasanya tgl 5nov 2010 harus kerja membelah hujan abu demi tersedianya layanan komunikasi yang di butuhkan masyarakat

    semoga bencana cepet berakhir
    FODA

  18. Amazing Choro. I am honored to know a great woman like yourself. Please continue to be wise and helpful. The world needs more people like you🙂

    By the way, this is Kevin Wijaya. I’m also a blog owner too, visit mine sometimes😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s